Blusukan ke Candi Abang Bukit Teletubbies

candi abangDua minggu yang lalu aku bareng my bojo pengin jalan-jalan ringan deket-deket rumah n tujuanya adalah blusukan ke candi abang, karena penasaran di internet sudah banyak banget yg ngebahas tempat ini tapi aku yg rumahnya gak terlalu jauh malah belum sempet dari dulu. Candi abang ini terletak di daerah berbah sleman Yogyakarta, jalan bagi yang berasal dari arah Jogja, tinggal menuju ke fly over Janti lalu ke arah selatan sampai perempatan lampu merah JEC (yang sebelah kirinya ada rumah sakit), lalu belok ke kiri pertigaan belok kanan, perempatan belok kiri, intinya jalan ke timur sampai selatannya kompleks Adi Sucipto. Terus ikuti jalan sampai tugu di pertigaan Berbah, terus pabrik, perempatan lurus, belak belok ikuti jalan, kuburan, jembatan, perempatan belok kanan ikuti jalan yang bagus, lalu ada tikungan dan lihat di depan ada sebuah bukit. Bukit di depan itu yang menjadi lokasi candi Abang. Masih lurus sampai sebelah kiri bener-bener dah terlihat bukit tersebut. Lihat ke kiri baik-baik kalau ada jalan cor-coran langsung belok ikuti jalan menanjak sampai lihat di sebelah kiri ikuti jalan tersebut dan sampailah ke Candi Abang.

Meskipun berdekatan dengan kawasan wisata populer keraton ratu boko, jangan berharap nyari alamat candi abang ini segampang nyari keraton ratu boko apalagi candi prambanan, karena gak ada plang penunjuk jalan sama sekali, jadi wajib nanya kanan-kiri. Lokasinya berada di atas bukit sungguh terpencil jauh dari peradaban manusia karena emang gak ada rumah penduduk cuma hutan belantara, dekat lokasi emang ada rumah penduduk tapi gak ada penghuninya, kendaraan harus benar-benar sehat walafiat dulu sebelum kesini n jangan sendirian ntar bisa kesambet demit wkwkwk.

jalan-batuDan tempat ini kurasa gak cocok bagi turis yg pengin segalanya “nyaman” karena menuju tempat ini pun gak sembarangan kendaraan bisa lewat, meski jalanya gak sempit tapi medannya sungguh-sungguh ekstrim jadi jangan coba-coba pakai mobil sedan ato ceper kesini, kalau motor kurasa yg bisa lewat sini cuma bebek n motor laki, kalau skuter matic kayaknya bisa lewat tapi gak jamin bagian bawah bakalan ancur kepentok batu-batuan berukuran besar. Waktu kami kesana pakai bebek Honda, biniku milih turun dari motor n jalan kaki ketimbang bonceng tapi ajrut-ajrutan, beruntung lah bebek 125cc nya bisa ber off road ria meski ngegasnya ngeden juga sih waktu nanjak, tapi rasanya asyik juga off road pakai bebek motor, atau lebih asyik lagi pake sepeda tapi yg MTB loh jangan yg lipet. Kalau dilihat dari foto samping bebatuanya keliatan biasa aja tapi kalau sudah melihat secara langsung bakal deg-degan n berpikir “motornya bisa selamat gak yah…”

Sesampai diatas bukit kami ketemu serombongan bocah-bocah naik sepeda lalu ada yg nyletuk ke aku “ngopo mas mrene…lawong jubule mung gundukan tok” tak liat emang iya sih cuma bukit kecil. Awalnya rada kecewa juga sih setelah bersusah payah menaklukan medan berat ternyata cuma ada bukit kecil, jadi emang gak ada candinya apalagi candi warna abang(merah) cuma ada bukit yg kata orang-orang kayak bukit teletabies ini. Lalu kami naik keatasnya baru deh rasa kecewa tadi terbayarkan, pemandangan diatas puncak kecil ini sungguh menakjubkan menikmati pemandangan nun jauh dibawah sana, ya meskipun gak bisa dibandingin dengan pemandangan diatas gunung ato perbukitan gunung kidul yg jauh lebih tinggi tapi pemandangan di atas candi abang ini sungguh indah apalagi gak ada biaya retribusinya alias gratis-tis. Setelah sekelompok bocah penyepeda sudah pergi tinggal kami berdua tok manusia yg idup di kawasan terpencil ini, kami pun bebas foto bernarcis-narcis ria diatas bukit ini, meskipun sebenarnya lagi panas-panasnya tapi entah kenapa gak terasa panasnya ketika menikmati pemandangan diatas bukit ini.

Setelah puas diatas bukit candi abang, kami turun n mencoba mengambil foto tuh bukit kecil teletabies lalu kulihat hasil fotonya ternyata emang benar jadi rada kemerah-merahan. Karena jenis tanah dibukit itu berwarna merah kalau terkena sinar matahari. Dan yg jadi pertanyaan kami n orang-orang yg pernah naik kesini ialah tuh bukit jangan-jangan didalemnya ada candinya kali yak? Kalau dilihat kayak Borobudur sebelum ditemukan kan berupa bukit besar. Selain itu dari lokasinya di daerah sini ada Keraton Ratu Boko yg berupa sekumpulan candi-candi berada diatas perbukitan tinggi juga.

Whatever lah suatu saat pasti terjawab juga misteri yg menyelimuti Candi Abang ini. Yang penting bisa wisata alam gratis sekaligus beroff road ria hehehe…

nongkrong dicandi abangpanorama bawah candicandi abang

Terjebak di Jendela Kamar Sendiri

jendelaIni termasuk kisahku paling oon dalam hidupku n sama sekali gak menginspiratif banyak orang, yaitu terjebak kekancingan di luar jendela kamarku sendiri, begini ceritanya.

Kamarku terletak di lantai 2, sejak jaman SD aku hobi sekali nongkrong sendirian di luar jendela kamarku sambil baca komik, ngemil sambil wedangan ato cuma bengong gak ngapa-ngapain sapa tau dapet wangsit, padahal tempatnya sempit jadi cuma cukup buat satu orang.

Suatu hari pas aku masih duduk dibangku SMU, sore-sore habis pulang sekolah sambil istirahat aku nongkrong diluar jendela kamar, emang sih nongkrong disini rasanya nikmat sekali karena bisa ngerasain hembusan angin, meskipun kalau dilihat dari kejauhan kayak orang bego kurang kerjaan. Lagi asyik-asyiknya bersantai tiba-tiba anginya berhembus kencang lalu kaca jendela menutup keras “GLEENG!!!” aku langsung kaget dengerin suaranya tapi masih belum sadar apa yg akan terjadi selanjutnya jadi masih santai aja duduk-duduk, selang beberapa menit baru mulai ngeh apa yg sebenarnya terjadi, kalau kaca jendelanya sudah tertutup rapat n terkunci dari dalam kamar. Mataku melotot, mulut menganga lebar-lebar lalu tanpa sadar aku langsung menjerit histeris “WUAAAA!!!” kepanikan hebat pun langsung merasukiku, aku mengetuk-ketuk kaca jendela lama-lama memukul-mukul kacanya sambil teriak manggil-manggil orang dalam rumah, tapi gak ada gunanya karena kacanya tebel banget n baru sadar kalau dirumah cuma ada aku n bapaku sedang dilantai bawah jelas gak mungkin kedengeran, aku pun langsung lemes.

Aku tetap berpikir keras gimana caranya supaya aku bisa masuk lagi kekamar dengan selamat, sampai teringat adegan-adegan film action kalau lakonnya dikejar-kejar penjahat dengan gampangnya lompat-lompat dari satu rumah kerumah lain dengan selamat, aku pun berniat menirukan adegan terjun kerumah tetangga sebelah…tapi nyaliku masih ciut ragu-ragu gentingnya kuat kagak ya kalau ketimpa bocah SMU dengan bobot bersih 70kilo, kalau seumpama gentingnya jebol…mana dulu yah bagian tubuh yg jatuh duluan, penginya sih begitu genting jebol aku jatuhnya tepat berada dikasur yg empuk…lalu disambut tepuk tangan sorak-sorai para tetangga atas keberanianku trus dikerubutin cewek-cewek trus dengan wajah sok cool aku memalingkan mereka semua…pokokmen kayak difilm-film eksyen india itu loh wah dijamin hepi ending deh. Karena tetep takut akhirnya kubatalin deh rencana nekatku itu.

Aku mondar-mandir gak tau mo ngapain n meskipun sekujur tubuhku dilanda rasa kepanikan dahsyat, kalau dari kejauhan ada orang lewat aku berusaha tetap tenang pura-pura gak terjadi apa-apa soalnya malu juga kalau ketahuan kekancingan diluar jendela kamarnya sendiri…mukaku mo ditaruh mana kalau sekampung tau kejadian bego kayak gini. Selama hampir setengah jam aku bertahan kekancingan diluar jendela kamarku dewek belum menemukan titik terang gimana caranya pergi dari jendela sial ini. Akhirnya bapaku manggil-manggil aku dari lantai bawah melalui microfone, aku berusaha jawab tapi gak kedengeran, sampai bapaku manggil dengan menjerit akupun menjawab gak kalah kenceng menjeritnya sambil bilang “AAKUUU DILUAAARR JENDEEELAAA…KEKANCINGAAAAN!!!” sayang sekali tetap aja gak kedengeran sedikitpun.

Saat itu sudah mulai maghrib n biasanya kalau pas maghrib gini ada mitos jangan ngelakuin yg aneh-aneh bisa cilaka…aku pun mulai merinding ntar tiba-tiba ada setan kesurupan langsung nyenggol aku trus jatuh kerumah tetangga pas ditempat yg paling gak kuinginkan….yaitu lubang WC. Pas aku mondar-mandir ditempat sempit ini ternyata bapakku sudah keatas nyariin anaknya yg dari tadi dipanggil-panggil gak jawab-jawab, lalu terkejut ngeliat sekelebat ada orang diluar jendela kamarku trus dengan hati-hati bapaku menghampiri jendela terkutuk ini sambil bawa pentungan dikiranya ada maling mo nyongkel jendela kamarku ini, saat kita sama-sama bertatapan muka, aku langsung kaget liat bapaku bawa balok kayu muanteb banget buat gebuk pala orang…bapaku tambah kaget lagi ternyata si maling mirip banget sama anaknya sendiri…tapi untunglah sebelum tuh balok kayu melayang kejidatku bapaku sadar kalau orang yg diluar jendela itu ya anaknya sendiri. Lalu aku kena semprot bapaku deh “kamu ngapain diluar jendela maghrib-maghrib gini!!” meski aku kena semprot berkali-kali, aku tetap senang sekali n terharu akhirnya berhasil diselamatkan sebelum aku benar-benar putus harapan.

Setelah mengalami pengalaman sial sekaligus menegangkan ini aku tahu caranya supaya gak kekancingan diluar lagi, yaitu dengan menyelipkan gorden keluar jendela jadi tuh kaca jendela kalau tiba-tiba tertutup gak bisa nutup rapat lagi hehehe…

Blusukan ke Kreteg Gantung

Lomogram_2013-06-09_05-20-0Hari minggu kemarin aku n istriku berhasil menuntaskan rasa penasaranku sama yg namanya si Jembatan Gantung, masyarakat desa sana lebih sering menyebutkan Kreteg Gantung. Jembatan ini terletak di desa Selopamioro imogiri, Yogyakarta. Awalnya aku tau jembatan ini dari internet sudah banyak yg ngebahasnya n katanya letaknya dibawah bukit Kebon Buah Mangunan, lalu ku cek foto-foto jepretanku waktu di atas kebon buah mangunan ternyata benar kelihatan jembatan ini, apalagi warnanya kuning jadi makin jelas terlihat meski berada di atas bukit.

Rute jalan menuju lokasi bener-bener gampang-gampang susah, gampang kalo sudah pernah kesana sekali(ya iyalah) tapi susahnya minta ampun kalo baru pertama kali kesana. Jadi alamatnya lewat jalan imogiri barat teruuus menuju arah ke SIluk sampai ada SMPN 2 Imogiri seblum jembatan besar, oh iya SMP 2 Imogiri inilah patokan paling penting menuju lokasi jadi hukumnya wajib nemuin sekolah ini dulu, tapi sialnya SMP 2 imogiri ini gak terlalu kelihatan dari jalan jadi biasanya musti pake kebablasan dulu sampai jembatan.

DSC00536

Setelah nemu smp 2 imogiri saat nanya penduduk setempat sialnya lagi katanya jalanya sedang rusak n diperbaiki jadi kalo dipaksaakan dijamin motormu bakalan “ancur-ancuran” kalo pakai mobil jelas gak bisa. Jadi alternatif kedua melalui jalur memutar lainnya lebih jauh n menantang, melewati jembatan besar teruus sampai ada tugu kecil lalu kekiri, nemuin tugu kecil ini juga bukan perkara mudah karena saat itu kita juga keblabasan jauhnya minta ampun naik turun lagi. Setelah nemu tugu kecil aksesnya sudah jelas n mudah, tapi jalanya sungguh menantang sempit cuma seukuran pas 1 mobil kecil, bergeronjal, becek karena musim hujan, tapi meski begitu jalur ini menyajikan pemandangan yg indah karena terletak dilereng perbukitan, beberapa kali ku melihat air terjun kecil-kecil lalu mengikuti aliran sungai Oyo yg dikeliling bukit-bukit jadi bener-bener terasa berada di sungai amazon(padahal lum pernah ke amazon) jadi rasa pegal gara-gara jalan ga mulus ini terbayarkan, sayang sekali saat lewat jalan ini gak sempat ambil foto karena keburu sudah rada gerimis jadi cepet-cepet menuju lokasi. Akhirnya nyampai juga n langsung menyeberang pakai motor melintasi jembatan gantung rasanya sungguh deg-degan karena jembatanya bergoyang-goyang dalam hati pasti pada mikir “kuat gak yah?”.

Jembatan ini terbuat dari kayu, tapi pinggirnya besi. Sesampai disana ternyata gak cuman jembatan aja yg bisa dinikmati tapi lingkunganya juga indah kayak sungai oyo, bukit-bukit n udara sejuk kas pedesaan pegunungan. Disebelah jembatan ada warung jajanan yg nyediain tempat buat lesehan istirahat, setelah puas jeprat-jepret kita pun langsung pesan kopi susu panas sambil menikmati pemandangan.

cemilan_jadul

Masyarakat sini bener-bener masih menjunjung sifat kepolosan n kejujuran khas masyarakat desa, waktu kita berdua duduk-duduk sambil ngopi eh tau-tau ibu si pemilik warung pamit mo pergi pulang kerumah sebentar n nitipin tuh warung ke kita, aku n istriku pun bingung n gak percaya masa sih warungnya ditinggal gitu aja n dipasrahin ke orang asing, kalo dikota gak bakalan mungkin ada kejadian seperti ini…aku acungin jempol deh buat si ibu tadi. Oh ya waktu diwarung tadi ku nemuin cemilan super jaduul jamanku SD dulu yaitu sejenis ciki rasa gulai ayam dengan warna bungkus n gambar sama persis dari jaman dulu rasanya pun sama, padahal di kota maupun kampung-kampung tempatku sudah gak pernah lagi snack ini dijual diwarung-warung.

Selang beberapa menit datang beberapa pengunjung yg juga penasaran n baru pertama kali kesini, juga para goweser. Setelah puas kami pun pulang dengan rute jalan yg berbeda yaitu lewat jalan pedesaan, kalo lewat pedesaan jalanya lebih lebar n mulus pakai mobil pun gak perlu kuatir tapi gak disuguhi pemandangan alam yg indah hanya melewati rumah-rumah desa n kampung jadi cenderung membosankan.

DSC00532

InstaCam_2013-06-09_10-46-2

Baca juga:

Motor Indonesia Buat Balap di New Zealand!!

bikepics-2403067-fullMeskipun belum ada pembalap indonesia yg cukup banggain diluar negeri, tapi gak nyangka yah ada motor “made in Indonesia” asli justru buat balapan diluar negeri sono yaitu si kalajengking yamaha scorpio. Kuda besi bikinan yamaha indonesia ini ternyata juga dijual di australia n selandia baru loh. Sayangnya sekarang di australia sudah gak dijual lagi, tapi di new zealand masih dijual n termasuk motor laris. Karena dianggap sebagai motor buat rider pemula banget karena gampang dikendarai n simpel, modelnya masih scorpio yg lawas pakai knalpot krom n sudah pelek palang sama persis sama yg dijual disini karena emang diimpor dari indonesia.

bikepics-2297918-fullbikepics-2384857-fullbikepics-2345371-fullini gambaran balap kampung disono…wkwkwk

Selain itu di new zaeland ternyata yamaha scorpio juga dipakai buat balapan lokal pemula, keren yah. Tapi sayangnya susah nyari sumber artikel yg ngebahas hal ini. Saya nemuin foto-foto yg lagi balapan ini digoogle tapi gak ada keterangan lengkapnya hanya sebatas foto doang. Mungkin kalo ada agan-agan yg tau info lengkapnya tentang ini monggo dishare aja 🙂

2066h5k_20kalo ini di australi lagi dipajang ditoko motor bekas harga sekenya sekitar 25-40jutaan!! kalo gak percaya cek aja digugel

Ngeslow Bareng Norah Jones

Kalo malem-malem gini ditambah suasana lagi adem-ademnya soalnya ujan deres berkepanjangan enak banget kalo nyeruput minuman anget-anget kayak kopi atau wedang jahe…apalagi ditemeni alunan musik yang jazzy banget lagunya si Norah Jones yang berjudul “Don’t Know Why” wah dijamin suasana jadi adem ayem…tentrem…tenang…santai…dan…zzz…zzztidoorr

Wuow…Honda GL Max Masih Dijual Loh!!!

Honda CGL125 Tool“Si pensabas que la calidad y la garantía de HONDA estaba fuera de tu alcance, piénsalo de nuevo. Con la totalmente nueva TOOL 125 hecha en Mexico, tendrás en tus manos la confianza de la marca más reconocida y el mejor servicio en México y el mundo. Ideal para moverte por la ciudad con un pasajero más una parrilla para que le coloques un portabultos, verás que la TOOL es tu HERRAMIENTA INDISPENSABLE.”

Jika gak mudeng paragraf diatas gapopo wong yo gak penting kok tapi kalo penasaran bahasa spanyol diatas ya translate aja pake gugel, yg jelas itu kalimat pembuka promo diwebsite honda motor mexico…ya dimexico lah honda gl max ternyata masih dibuat n dijual loh dikasih nama Honda CGL125 Tool. Kalo ditelusuri namanya pake “tool” mungkin si gl max mexico ini dibuat untuk keperluan serabutan, blusukan n angkut-angkutan barang, jadi fungsinya sama kayak gl max juga ato honda win yg lebih simpel lagi.

Honda CGL125 Tool SIlverKalo diperhatiin spesifikasinya, si cgl125 tool ini sama persis gl max dari bentuknya sampe mesinya sama-sama 125cc mesin GL series. Yg bedain ada pada lampu depan yg sudah bulet kalo gl max kan masih kotak, trus slebor depanya lebih keliatan oldschool style ketimbang punya gl max, selebihnya sama persis. Karena ini diperuntukan sebagai motor pekerja keras n calon pembelinya kalangan menengah kebawah jadi harganya diset semurah mungkin cuma 11,3 jutaan rupiah murah meriah euy, kalo disini mah baru bisa dibeliin bebek revo fit jadi ya mendingan ini lah. Kata temenku dulu n orang-orang yg sudah ngrasain gl max itu performanya gak perlu diragukan lagi meski kecepatanya gak terlalu cepet tapi kualitasnya kuat, mesin bandel, irit lagi, malah kata bloger sebelah motor gl max lebih awet ketimbang tiger2000 miliknya.

Coba bandingin ma Honda GL Max standar bawah ini:

Honda GL Max 125 Indonesia

Ini dia spesifikasi lengkap spanyola punya:

PRECIO: $14,900.00 (Rp 11.340.900)

MOTOR Y C.C.

4 tiempos, monocilíndrico, OHV
POTENCIA
9.7 Hp / 8,500 rpm
CILINDRADA
124.1 c.c.
TORQUE
8.8 nm / 7,500 rpm
TRANSMISIÓN
5 velocidades, tipo rotatorio
SISTEMA DE ENFRIAMIENTO
Aire
SISTEMA DE COMBUSTIBLE
Válvula de pistón / 20 mm

SISTEMA DE IGNICIÓN

SISTEMA DE ENCENDIDO
AC-CDI
SISTEMA DE ARRANQUE
Eléctrico / auxiliar de pedal (Crank)

SUSPENSIÓN Y FRENOS

SUSPENSIÓN DELANTERA
Horquilla telescópica / 116 mm de carrera
SUSPENSIÓN TRASERA
Brazo oscilante con doble amortiguador / 79 mm de carrera
FRENO DELANTERO
Tambor mecánico simple
FRENO TRASERO
Tambor mecánico simple

MEDIDAS Y PESO

PESO EN SECO
109 kg
LARGO / ANCHO / ALTO
2,010 mm / 795 mm / 1,055 mm
ALTURA DEL ASIENTO
755 mm
DISTANCIA ENTRE EJES
1,280 mm
DISTANCIA LIBRE AL PISO
140 mm
NEUMÁTICO DELANTERO Y TRASERO
2.75-18 42P 90/90-18 51P

CAPACIDAD

CAPACIDAD DE CARGA
153 kg (incluye peso del conductor, pasajero, carga y accesorios)
CAP. DEL TANQUE DE GASOLINA
13.2 l (incluye 2.7 l de reserva)
CAPACIDAD DE PASAJEROS
2

Eksotisnya Keraton Ratu Boko

Keraton Ratu Boko

Hari minggu awal januari kemarin…aku sama bini coba jalan-jalan ke tempat keraton ratu boko ato bisa juga disebut candi boko. Letaknya deket sama candi prambanan, pokoknya cari aja Jl. Jogja-Piyungan ntar kan ada plang penunjuk jalan menuju lokasi. Kusaranin kalo berangkat sebisa mungkin pagi-pagi sekali kalo bisa malah nunggu buka tuh gerbangnya…wkwkwk berlebihan yak ^_^

WP_000873Sesampai dilokasi sekitar jam 8 lebih masih sepiii banget diparkiran motor cuma ada si supra125 kami doang. Kalo sepi gini suasananya makin nyaman, masih dingin lagi jadi suejuk bener. Setelah masuk n bayar tiket mo menuju keratonya kudu melalui jalan berundak puanjaaang banget, kalo mo kurang kerjaan saat naik bisa sekalian ngitung anak tangganya mungkin bisa sampe ratusan malah ribuan kali yak.

Awalnya kukira candi boko itu susananya kayak di prambanan, borobudur ato candi-candi lainya yaitu panas n gak ada sejuknya sama sekali, tapi ternyata candi boko ini sangat berbeda…suasanya sangat “hijau” sebelum masuk pintu gerbang keraton aja sudah terbentang luas rerumputan n banyak sekali pepohonan, juga sama pengelolanya dibuat jadi taman yg asri, pokoknya suejuk bener deh pandangan mata pun jadi seger, enak banget buat berfoto-foto ria apalagi masih sepi, saat itu cuma ada sekelompok kecil lagi foto preweding.

WP_000878pintu gerbang keraton

Setelah masuk pintu gerbang keraton bentangan sangat luas rerumputan n hutan kembali dirasakan sejuknya. Ternyata luas area keraton ratu boko ini sungguh sangat luas, candi-candinya tersebar dibeberapa tempat. Aku sungguh kagum sama sang perancang yg memilih dataran yg tinggi begini untuk  dibuat lokasi keraton. Dan bangunan keraton yg paling kukagumi tentu yg paling jauh pulak, bangunanya sangat luas bisa seukuran kurang lebih 2 lapangan badminton berbentuk persegi empat. Waktu berdiri diatasnya bisa melihat pemandangan bukit-bukit kehijauan yg sangat indah.

narsis diatas candi bokonarsis diatas candi terluas mumpung gak ada orang 😛

Lalu kami menelusuri lagi n menemukan lokasi pemandian putri-putri kerajaan, bentuknya juga unik sayangnya banyak terjadi kerusakan mungkin karena termakan jaman, dan karena saat itu musim hujan jadi kolam pemandianya pun tergenang air lumayan banyak. Awalnya rada kesulitan saat turun kekolam itu karena gak ada “jalan setapak yg baik” menuju lokasi jadinya kami pun mengitari n menemukan jalan turun yg agak licin karena memang bukan jalan beneran masih tertutup rumput.

WP_000900

Langkah selanjutnya kami pergi ke atas bukit ada gardu pandang enak sekali buat istirahat makan cemilan sambil menikmati pemandangan kota jogja dibawahnya termasuk candi prambanan juga kelihatan. Setelah puas berkeliling, kita baru sadar ternyata luas banget lokasi keraton ratu boko itu capek juga ternyata. Hari mulai siang pengunjung pun mulai banyak berdatangan…kini candi boko kurang asik lagi kalo sudah rame jadi gak beda sama candi-candi kebanyakan yg banyak banget turisnya. Karena cuma make kamera hape nokia 5mp jadi banyak objek yg kurang bagus saat difoto termasuk pemandangan diatas bukit…sayang sekali 😦

Foto lainnya:

WP_000929ini bukan kolam loh tapi “danau kecil”

WP_000933

naik bukit dulu baru bisa motret ini

WP_000905

salah satu puing candi yg bertebaran