Arsip Kategori: Jalan-jalan n Kuliner

Touring Waduk Sermo

waduk sermo

Minggu kemarin aku bareng my bojo touring ringan ke waduk sermo Kulonprogo. Waduk sermo ini merupakan waduk buatan terbesar se Jogja, letaknya di tengah-tengah bukit manoreh Kulonprogo. Kalau dulu mau kesini musti lewat kota wates, tapi kini perjalanan ke waduk sermo lebih singkat karena sudah ada jalan baru melewati jalur pengasih, karena masih baru jadi sangat mulus n lebar banget, tapi jangan seneng dulu ternyata jalan baru ini belum 100% rampung, jadi ntar tiba-tiba jalan barunya terputus berganti jalan bebatuan n lama-lama menyempit jadi jalan desa so saya sarankan pakai kendaraan yg tangguh beroffroad ria, n jangan sampai kehabisan bensin karena hampir gak ada warung bensin eceran, bahkan nemuin rumah penduduk pun jarang banget. Video dibawah nunjukin medan jalan menuju waduk sermo.

Sesampai lokasi waduk sermo kita bayar tiket masuk dulu 3rebu buat 1 motor. Oh ya kalau mo kesini diusahain sepagi mungkin, karena kalau agak siang sekitar jam 9 sudah sangat ramai jadi kurang asyik, kami sampai ke lokasi jam 7 masih sangat sepi jadi enak buat foto-foto. Luasnya waduk ini bikin mata kita gak bakalan bosen menikmati semua pemandangannya, dari waduknya dan bukit-bukit yg mengitari waduk sermo atau bisa juga naik perahu keliling waduk.

Beginilah foto-foto amatir yg berhasil kami jepret monggo dinikmati…DSC02052DSC02050DSC01963DSC02049DSC02045

Iklan

Curug Sidoharjo…Mana Airnya!!!

Sebelum musim ujan datang, kami berdua menyambangi ke tempat air terjun di Kulon Progo namanya Curug Sidoarjo. Saking penasaranya jadi gak liat-liat kondisi cuaca dulu langsung tancap gas bablas ke lokasi curug, padahal yg namanya air terjun paling indah ya dinikmati saat musim penghujan bukan mongso ketigo alias musim kemarau.

Perjalanan dimulai saat pagi-pagi sekali kami berdua naik motor, seperti biasa karena kami masih buta arah tempat tujuan jadi kami nyiapin data alamat lengkap disave dihp, karena kalo online sering sinyalnya belum 3G jadi pasti susah nyarinya apalagi mo buka google map tambah ra iso blas. Rute perjalanan dari kota jogja menuju kulon progo lewat jl. godean teruuuss jauh banget sampe melewati kali progo, lalu belok kanan ke desa dekso, dari pasar dekso ambil arah ke samigaluh kondisi jalan lumayan mulus tapi nanjak. Ikuti jalan itu sampe nemu plang MTS Sidoharjo kanan jalan, meski sudah nyiapin peta digital beserta data-data alamat lengkap dihp tetep aja musti nanya kanan-kiri soalnya nemuin plang MTS nya sungguh susah padahal itu plang petunjuk paling penting buat nemuin lokasi tujuan, plangnya kecil jadi kudu jeli nyarinya. Setelah ketemu plang mts ada jalan kecil nanjak kekanan telusuri aja jalan itu sampe nemu MTSnya, dideket sekolah MTS ada plang kecil “Curug Sidoharjo” ikuti jalan kecil naiik sekitar 1kilometer nyampe deh lokasi air terjun.

Setelah sampai lokasi jangan seneng dulu, setelah motor dititipin dihalaman rumah penduduk setempat kita musti melewati jalan setapak sejauh sekitar 200meteran dulu, jalanya sempit cuma bisa dilalui 1 orang, sebenarnya 2 orang bisa tapi takut senggolan bisa gawat soalnya pinggirnya jurang menganga ditambah jalan naik-turun ada yg rusak segala jadi jalanya musti hati-hati banget n gak cocok buat orang yg takut ketinggian hehe… tapi meski perjalananya sungguh ekstrim kita bisa menikmati pemandangan indah jauh dibawah sana. Karena lokasi curug ini belum dipungut biaya retribusi jadi wajar lah kalau akses jalanya belum memadai, hanya orang-orang penasaran n kurang gawean lah yg mau lewat jalan ini.

DSC00878sebelah kiri jalan langsung jurang

Setelah melalui perjalanan menguras tenaga n dahaga sampailah ke lokasi curugnya, dan ternyata….GAK ADA AIRNYAA!!! Sebenarnya gak terlalu kaget karena saat nitipin motor sudah dikasih tau sama bapak-bapak yg lagi nongkrong kalau ini musim ketigo jadi gak ada airnya, coba kalo belum dikasih tau pasti sudah syok berat hehehe. Ya meskipun kecewa gak ada air terjunya gapapalah menikmati pemandangan bentuk curugnya sudah cukup terhibur lah, karena bentuk curug yg tinggi menjulang yg katanya setinggi 75meter, jauh lebih tinggi dibanding air terjun kaliurang. Apalagi saat itu lokasi sangat sepi (ya iyalah sapa juga yg mo ke air terjun pas musim kemarau) jadi bisa bebas foto-foto bernarcis-narcis ria. Istirahat disini sungguh nikmat karena bisa menikmati keheningan hutan sekitar curug sidoharjo.

DSC00862gpp lah gak ada airnya tetep keren kok wkwkwk 😀

Setelah puas berfoto sebanyak-banyaknya kami akhirnya kembali menuju motor kami melewati jalan setapak ekstrim lagi, karena sudah melewati jalan ini 2 kali jadi sudah gak terlalu deg-degan lagi n sambil berfoto-foto lagi, pokoknya ambil foto sebuanyak-buanyaknya buat obat pelipur lara gara-gara gak ada air terjunya tadi huahahaha….

DSC00867

DSC00861

pemandangan alam sekitar curug

Blusukan ke Candi Abang Bukit Teletubbies

candi abangDua minggu yang lalu aku bareng my bojo pengin jalan-jalan ringan deket-deket rumah n tujuanya adalah blusukan ke candi abang, karena penasaran di internet sudah banyak banget yg ngebahas tempat ini tapi aku yg rumahnya gak terlalu jauh malah belum sempet dari dulu. Candi abang ini terletak di daerah berbah sleman Yogyakarta, jalan bagi yang berasal dari arah Jogja, tinggal menuju ke fly over Janti lalu ke arah selatan sampai perempatan lampu merah JEC (yang sebelah kirinya ada rumah sakit), lalu belok ke kiri pertigaan belok kanan, perempatan belok kiri, intinya jalan ke timur sampai selatannya kompleks Adi Sucipto. Terus ikuti jalan sampai tugu di pertigaan Berbah, terus pabrik, perempatan lurus, belak belok ikuti jalan, kuburan, jembatan, perempatan belok kanan ikuti jalan yang bagus, lalu ada tikungan dan lihat di depan ada sebuah bukit. Bukit di depan itu yang menjadi lokasi candi Abang. Masih lurus sampai sebelah kiri bener-bener dah terlihat bukit tersebut. Lihat ke kiri baik-baik kalau ada jalan cor-coran langsung belok ikuti jalan menanjak sampai lihat di sebelah kiri ikuti jalan tersebut dan sampailah ke Candi Abang.

Meskipun berdekatan dengan kawasan wisata populer keraton ratu boko, jangan berharap nyari alamat candi abang ini segampang nyari keraton ratu boko apalagi candi prambanan, karena gak ada plang penunjuk jalan sama sekali, jadi wajib nanya kanan-kiri. Lokasinya berada di atas bukit sungguh terpencil jauh dari peradaban manusia karena emang gak ada rumah penduduk cuma hutan belantara, dekat lokasi emang ada rumah penduduk tapi gak ada penghuninya, kendaraan harus benar-benar sehat walafiat dulu sebelum kesini n jangan sendirian ntar bisa kesambet demit wkwkwk.

jalan-batuDan tempat ini kurasa gak cocok bagi turis yg pengin segalanya “nyaman” karena menuju tempat ini pun gak sembarangan kendaraan bisa lewat, meski jalanya gak sempit tapi medannya sungguh-sungguh ekstrim jadi jangan coba-coba pakai mobil sedan ato ceper kesini, kalau motor kurasa yg bisa lewat sini cuma bebek n motor laki, kalau skuter matic kayaknya bisa lewat tapi gak jamin bagian bawah bakalan ancur kepentok batu-batuan berukuran besar. Waktu kami kesana pakai bebek Honda, biniku milih turun dari motor n jalan kaki ketimbang bonceng tapi ajrut-ajrutan, beruntung lah bebek 125cc nya bisa ber off road ria meski ngegasnya ngeden juga sih waktu nanjak, tapi rasanya asyik juga off road pakai bebek motor, atau lebih asyik lagi pake sepeda tapi yg MTB loh jangan yg lipet. Kalau dilihat dari foto samping bebatuanya keliatan biasa aja tapi kalau sudah melihat secara langsung bakal deg-degan n berpikir “motornya bisa selamat gak yah…”

Sesampai diatas bukit kami ketemu serombongan bocah-bocah naik sepeda lalu ada yg nyletuk ke aku “ngopo mas mrene…lawong jubule mung gundukan tok” tak liat emang iya sih cuma bukit kecil. Awalnya rada kecewa juga sih setelah bersusah payah menaklukan medan berat ternyata cuma ada bukit kecil, jadi emang gak ada candinya apalagi candi warna abang(merah) cuma ada bukit yg kata orang-orang kayak bukit teletabies ini. Lalu kami naik keatasnya baru deh rasa kecewa tadi terbayarkan, pemandangan diatas puncak kecil ini sungguh menakjubkan menikmati pemandangan nun jauh dibawah sana, ya meskipun gak bisa dibandingin dengan pemandangan diatas gunung ato perbukitan gunung kidul yg jauh lebih tinggi tapi pemandangan di atas candi abang ini sungguh indah apalagi gak ada biaya retribusinya alias gratis-tis. Setelah sekelompok bocah penyepeda sudah pergi tinggal kami berdua tok manusia yg idup di kawasan terpencil ini, kami pun bebas foto bernarcis-narcis ria diatas bukit ini, meskipun sebenarnya lagi panas-panasnya tapi entah kenapa gak terasa panasnya ketika menikmati pemandangan diatas bukit ini.

Setelah puas diatas bukit candi abang, kami turun n mencoba mengambil foto tuh bukit kecil teletabies lalu kulihat hasil fotonya ternyata emang benar jadi rada kemerah-merahan. Karena jenis tanah dibukit itu berwarna merah kalau terkena sinar matahari. Dan yg jadi pertanyaan kami n orang-orang yg pernah naik kesini ialah tuh bukit jangan-jangan didalemnya ada candinya kali yak? Kalau dilihat kayak Borobudur sebelum ditemukan kan berupa bukit besar. Selain itu dari lokasinya di daerah sini ada Keraton Ratu Boko yg berupa sekumpulan candi-candi berada diatas perbukitan tinggi juga.

Whatever lah suatu saat pasti terjawab juga misteri yg menyelimuti Candi Abang ini. Yang penting bisa wisata alam gratis sekaligus beroff road ria hehehe…

nongkrong dicandi abangpanorama bawah candicandi abang

Blusukan ke Kreteg Gantung

Lomogram_2013-06-09_05-20-0Hari minggu kemarin aku n istriku berhasil menuntaskan rasa penasaranku sama yg namanya si Jembatan Gantung, masyarakat desa sana lebih sering menyebutkan Kreteg Gantung. Jembatan ini terletak di desa Selopamioro imogiri, Yogyakarta. Awalnya aku tau jembatan ini dari internet sudah banyak yg ngebahasnya n katanya letaknya dibawah bukit Kebon Buah Mangunan, lalu ku cek foto-foto jepretanku waktu di atas kebon buah mangunan ternyata benar kelihatan jembatan ini, apalagi warnanya kuning jadi makin jelas terlihat meski berada di atas bukit.

Rute jalan menuju lokasi bener-bener gampang-gampang susah, gampang kalo sudah pernah kesana sekali(ya iyalah) tapi susahnya minta ampun kalo baru pertama kali kesana. Jadi alamatnya lewat jalan imogiri barat teruuus menuju arah ke SIluk sampai ada SMPN 2 Imogiri seblum jembatan besar, oh iya SMP 2 Imogiri inilah patokan paling penting menuju lokasi jadi hukumnya wajib nemuin sekolah ini dulu, tapi sialnya SMP 2 imogiri ini gak terlalu kelihatan dari jalan jadi biasanya musti pake kebablasan dulu sampai jembatan.

DSC00536

Setelah nemu smp 2 imogiri saat nanya penduduk setempat sialnya lagi katanya jalanya sedang rusak n diperbaiki jadi kalo dipaksaakan dijamin motormu bakalan “ancur-ancuran” kalo pakai mobil jelas gak bisa. Jadi alternatif kedua melalui jalur memutar lainnya lebih jauh n menantang, melewati jembatan besar teruus sampai ada tugu kecil lalu kekiri, nemuin tugu kecil ini juga bukan perkara mudah karena saat itu kita juga keblabasan jauhnya minta ampun naik turun lagi. Setelah nemu tugu kecil aksesnya sudah jelas n mudah, tapi jalanya sungguh menantang sempit cuma seukuran pas 1 mobil kecil, bergeronjal, becek karena musim hujan, tapi meski begitu jalur ini menyajikan pemandangan yg indah karena terletak dilereng perbukitan, beberapa kali ku melihat air terjun kecil-kecil lalu mengikuti aliran sungai Oyo yg dikeliling bukit-bukit jadi bener-bener terasa berada di sungai amazon(padahal lum pernah ke amazon) jadi rasa pegal gara-gara jalan ga mulus ini terbayarkan, sayang sekali saat lewat jalan ini gak sempat ambil foto karena keburu sudah rada gerimis jadi cepet-cepet menuju lokasi. Akhirnya nyampai juga n langsung menyeberang pakai motor melintasi jembatan gantung rasanya sungguh deg-degan karena jembatanya bergoyang-goyang dalam hati pasti pada mikir “kuat gak yah?”.

Jembatan ini terbuat dari kayu, tapi pinggirnya besi. Sesampai disana ternyata gak cuman jembatan aja yg bisa dinikmati tapi lingkunganya juga indah kayak sungai oyo, bukit-bukit n udara sejuk kas pedesaan pegunungan. Disebelah jembatan ada warung jajanan yg nyediain tempat buat lesehan istirahat, setelah puas jeprat-jepret kita pun langsung pesan kopi susu panas sambil menikmati pemandangan.

cemilan_jadul

Masyarakat sini bener-bener masih menjunjung sifat kepolosan n kejujuran khas masyarakat desa, waktu kita berdua duduk-duduk sambil ngopi eh tau-tau ibu si pemilik warung pamit mo pergi pulang kerumah sebentar n nitipin tuh warung ke kita, aku n istriku pun bingung n gak percaya masa sih warungnya ditinggal gitu aja n dipasrahin ke orang asing, kalo dikota gak bakalan mungkin ada kejadian seperti ini…aku acungin jempol deh buat si ibu tadi. Oh ya waktu diwarung tadi ku nemuin cemilan super jaduul jamanku SD dulu yaitu sejenis ciki rasa gulai ayam dengan warna bungkus n gambar sama persis dari jaman dulu rasanya pun sama, padahal di kota maupun kampung-kampung tempatku sudah gak pernah lagi snack ini dijual diwarung-warung.

Selang beberapa menit datang beberapa pengunjung yg juga penasaran n baru pertama kali kesini, juga para goweser. Setelah puas kami pun pulang dengan rute jalan yg berbeda yaitu lewat jalan pedesaan, kalo lewat pedesaan jalanya lebih lebar n mulus pakai mobil pun gak perlu kuatir tapi gak disuguhi pemandangan alam yg indah hanya melewati rumah-rumah desa n kampung jadi cenderung membosankan.

DSC00532

InstaCam_2013-06-09_10-46-2

Baca juga:

Eksotisnya Keraton Ratu Boko

Keraton Ratu Boko

Hari minggu awal januari kemarin…aku sama bini coba jalan-jalan ke tempat keraton ratu boko ato bisa juga disebut candi boko. Letaknya deket sama candi prambanan, pokoknya cari aja Jl. Jogja-Piyungan ntar kan ada plang penunjuk jalan menuju lokasi. Kusaranin kalo berangkat sebisa mungkin pagi-pagi sekali kalo bisa malah nunggu buka tuh gerbangnya…wkwkwk berlebihan yak ^_^

WP_000873Sesampai dilokasi sekitar jam 8 lebih masih sepiii banget diparkiran motor cuma ada si supra125 kami doang. Kalo sepi gini suasananya makin nyaman, masih dingin lagi jadi suejuk bener. Setelah masuk n bayar tiket mo menuju keratonya kudu melalui jalan berundak puanjaaang banget, kalo mo kurang kerjaan saat naik bisa sekalian ngitung anak tangganya mungkin bisa sampe ratusan malah ribuan kali yak.

Awalnya kukira candi boko itu susananya kayak di prambanan, borobudur ato candi-candi lainya yaitu panas n gak ada sejuknya sama sekali, tapi ternyata candi boko ini sangat berbeda…suasanya sangat “hijau” sebelum masuk pintu gerbang keraton aja sudah terbentang luas rerumputan n banyak sekali pepohonan, juga sama pengelolanya dibuat jadi taman yg asri, pokoknya suejuk bener deh pandangan mata pun jadi seger, enak banget buat berfoto-foto ria apalagi masih sepi, saat itu cuma ada sekelompok kecil lagi foto preweding.

WP_000878pintu gerbang keraton

Setelah masuk pintu gerbang keraton bentangan sangat luas rerumputan n hutan kembali dirasakan sejuknya. Ternyata luas area keraton ratu boko ini sungguh sangat luas, candi-candinya tersebar dibeberapa tempat. Aku sungguh kagum sama sang perancang yg memilih dataran yg tinggi begini untuk  dibuat lokasi keraton. Dan bangunan keraton yg paling kukagumi tentu yg paling jauh pulak, bangunanya sangat luas bisa seukuran kurang lebih 2 lapangan badminton berbentuk persegi empat. Waktu berdiri diatasnya bisa melihat pemandangan bukit-bukit kehijauan yg sangat indah.

narsis diatas candi bokonarsis diatas candi terluas mumpung gak ada orang 😛

Lalu kami menelusuri lagi n menemukan lokasi pemandian putri-putri kerajaan, bentuknya juga unik sayangnya banyak terjadi kerusakan mungkin karena termakan jaman, dan karena saat itu musim hujan jadi kolam pemandianya pun tergenang air lumayan banyak. Awalnya rada kesulitan saat turun kekolam itu karena gak ada “jalan setapak yg baik” menuju lokasi jadinya kami pun mengitari n menemukan jalan turun yg agak licin karena memang bukan jalan beneran masih tertutup rumput.

WP_000900

Langkah selanjutnya kami pergi ke atas bukit ada gardu pandang enak sekali buat istirahat makan cemilan sambil menikmati pemandangan kota jogja dibawahnya termasuk candi prambanan juga kelihatan. Setelah puas berkeliling, kita baru sadar ternyata luas banget lokasi keraton ratu boko itu capek juga ternyata. Hari mulai siang pengunjung pun mulai banyak berdatangan…kini candi boko kurang asik lagi kalo sudah rame jadi gak beda sama candi-candi kebanyakan yg banyak banget turisnya. Karena cuma make kamera hape nokia 5mp jadi banyak objek yg kurang bagus saat difoto termasuk pemandangan diatas bukit…sayang sekali 😦

Foto lainnya:

WP_000929ini bukan kolam loh tapi “danau kecil”

WP_000933

naik bukit dulu baru bisa motret ini

WP_000905

salah satu puing candi yg bertebaran

Eksplorasi Goa Pindul

WP_000860

Hari minggu pagi akhir tahun 2012 tepatnya 30 desember kemarin, aku bareng istriku nyobain mengeksplorasi goa pindul di gunung kidul, yang awalnya tertarik karena lihat iklan rokok ditivi bikin penasaran. Sekedar saran kalo ente mau kesana hendaknya berangkat sepagi-paginya kalo bisa malah habis subuhan langsung capcus, kita yg berangkat sekitar jam 7 pagi aja sampai sana sudah antre mo beli tiketnya, emang sih lagi masa-masa liburan.

Arah dari jogja menuju lokasi goa pindul itu gampang-gampang susah, jadi dari kota jogja terus aja lewat jl wonosari lewati bukit pathuk, teruuuss sampai bunderan siyono yg ada air mancur ditengahnya ambil kiri, setelah itu tinggal modal nanya kiri-kanan selesai hehehe…oh iya sebelum lokasi disana banyak banget jasa antar awalnya kukira mereka tukang ojek bis mirip sih pada mangkal gitu, gak perlu takut bakal ditarik biaya tinggi khas tukang ojek, tapi gak perlu bayar apa-apa alias gratis soalnya mereka sudah dapet persenan dari pihak wisata goa pindul, tapi kalo pengin amal seiklasnya ya monggo aja.

Sesampainya dilokasi ada 2 paket wisata cavetubng goa pindul harganya 30rebu n cavetubing kali oyo 40rebu, aku milih cavetubing goa pindul aja kan penasaran ma goanya besok lagi baru coba kali oyo. Setelah beli tiketnya ini yg bikin sebel antri nunggu giliran dipasangi perlengkapan safety kayak rompi pelampung, sepatu karet n ban dalem mobil, oh ya kalo bawa kamera ato henpon bisa diplastik biar gak kena air.

dsc_0033edt

foto ini ambil dari gugel, soalnya kameraku sungguh tak mampu memotret dg baik

Setelah siap semua kita dibagi perkelompok n ditemani 2 orang pemandu meluncur deh ke sungai lalu mulai masuk goa pindul. Didalem goa dibagi 3 zona, zona terang, zona remang2 n zona gelap. Saat masuk ke zona gelap kita semua diajak berdoa dulu dengan tanpa menghidupkan senter jadi suasananya bener-bener gelap gulita rada2 mencekam gitu deh hehehe. Didalem goa kita bakalan disuguhi pemandangan goa yg begitu luar biasa menariknya, bagi yg bawa kamera pasti gak bakalan berhenti motret dinding-dinding goa yg dihiasi bermacam-macam jenis stalagmite n stalactite. Ada stalagminte seperti butiran permata, ada stalagmit “perkasa” konon bagi pria kalo sudah melewati itu bakalan jadi lelaki perkasa dimanapun berada termasuk diranjang wkwkwk…gak cuma stalagmit pria tapi ada juga stalagmit buat wanita namanya stalagmit puting konon kalo cewek megang itu bakalan bikin cantik n awet muda tapi jangan bayangin bentuknya kayak puting beneran loh wkwkwk malah kayak candi kecil-kecil terbalik. Lalu yg paling menarik stalagmit “soko guru” diameternya sungguh besar n kata si pemandu ini merupakan stalagmit terbesar ke-4 sedunia butuh 5 orang buat memeluk stalagmit raksasa ini. Didalem goa ini airnya sungguh dalam sekali dari 5m sampai 12m, jadi jangan sampai hp/kamera kamu kecemplung dijamin wasalam. Lalu yg paling kutunggu pemandangan didalam goa yg juga buat lokasi iklan rokok ditivi, jadi ditengah goa atasnya berlubang n membuat cahaya matahari masuk, ini adalah pemandangan yg bener-bener menakjubkan, pantes aja buat lokasi syuting iklan.

Akhirnya selesai sudah menelusuri sungai dalem goa pindul. Setelah naik keatas daratan kita bakal dianter mobil pikap colt super lawas ke lokasi kita awal berangkat tadi. Sesampai balik kelokasi awal kita disuguhi wedang jahe panas gratis jadi bisa minum berkali-kali sampe teler. Sayangnya lokasi goa pindul yg gelap menyulitkan berfoto-foto ria, tapi buat yg kameranya sudah pro gak ada masalah, kalo aku cuma ngandelin kamera hp nokia jadi ya jeleknya minta ampun.

Kebun Buah Mangunan yang Menakjubkan

WP_000780

Yogyakarta emang gak ada habisnya kalo ngobrolin tentang obyek wisatanya, khususnya wisata alam. Hari minggu kemarin aku bareng istriku dolan ke daerah perbukitan imogiri ke Kebun Buah Mangunan. Tempat ini sebenarnya sudah lama terkenalnya namun baru kali aja kesampean pergi kesana, jadi bisa dibilang rada ketinggalan juga sih hehe…

Arah kebun buah mangunan ini bisa dibilang mudah tapi susah, mudah karena jalanya gak bercabang tapi susah soalnya medannya yg bikin ngos-ngosan. Telusuri aja jalan imogiri timur terus sebelum sampai arah makam para raja ada pertigaan ada plang jalan bertuliskan “Kebun Buah Mangunan” belok kanan lalu teruuuss aja sampai lokasi, kelihatannya gampang tapi kenyataanya sulitnya minta ampun, sebenarnya yg bikin susah bukan jalannya melainkan motor supra125 yg kita kendarai. Dengan kondisi jalan naik-turun khas perbukitan, motor sekelas supra125 itu seharusnya gak ada masalah lawong dijalan sering berpapasan n diselip terus motor sesama jenis kok, jadi entah kenapa tuh motor bebek susah sekali dajak nanjak cuma bisa pakai gigi 1 terus lambaaatt banget, sampai tiap motor nyalip pasti pada ngliatin kita mungkin pada mbatin “kasian motornya gak kuat gara-gara keberatan yg naik pasti” wkwkwk 😛 dengan muka tembok aku gak peduliin pada ngetawain gimana yg penting maju teruuuss…pantang mundur.

Sudah bermenit-menit berlalu kok ya belum sampai-sampai ke lokasi yak jalannya juga makin sepi kanan-kiri jarang banget nemuin rumah penduduk, akhirnya kita mutusin nanya penduduk setempat yg juga langka sekali, dan setelah bertanya ternyata kita berdua sudah keblabasan jauhnya gak tanggung-tanggung sekitar 2 kilo lebih!! mantab kali kan. Setelah dikasih tau ancer-ancernya ternyata tikungan menuju lokasi kebun buah mangunannya gak ada plang namanya pantesan aja nyasar jauh pulak.

WP_000786

Akhirnya nyampe juga ke kebun buah mangunan, perjuangan menuju kesini dengan menyiksa motor istri n diledekin pengendara yg lain terbayar sudah. Dengan bayar tiket masuk cuma 5rebu saja, kita sudah bisa menikmati seluruh pemandangan luar biasa ini. Oh ya sekedar tips kecil-kecilan, kalo mo ke kebun buah mangunan ini kalo bisa sebelum nyampe mampir dulu di pom bensin ato rumah makan buat pipis n buang hajat sebanyak-banyaknya dulu, karena saat dilokasi pas aku kebelet pipis cuma ada satu kamar wc itu aja joroknya minta ampun, dijamin gak bakalan tega juga kalo mo boker disitu. Saat mo hendak naik kepuncak bukitnya perutku sudah minta diisi aku baru sadar kalo dari pagi aku n biniku belum makan sesuap nasi, saat itu cuma ada penjual somai n rasanya sungguh-sungguh hambar sekali tapi tetep aja makannya lahap bis kelaperan sih.

WP_000808

Setelah nyampai puncak bukit sudah disediakan gardu pandangnya bisa dilihat pemandangan alam yg luar biasa eksotiknya, khususnya bentuk aliran sungai Oyo yg kata seorang temen kayak sungai amazon (padahal lum pernah ke amazon…trus tau dari mana yak :P). Setelah kenyang berfoto-foto ria tibalah saatnya untuk turun n pulang, rasanya sedih sekali meninggalkan puncak bukit menakjubkan ini. Selain menikmati pemandangan digardu pandang juga bisa menikmati pemandangan hutan yang rindang n hijau ini. Kami pun akhirnya pulang meninggalkan kebun buah mangunan dengan motor supra125 yg sudah fit lagi setelah istirahat lumayan lama di parkiran.

Foto lainnya:

WP_000806WP_000783

WP_000812