Eksotisnya Keraton Ratu Boko

Keraton Ratu Boko

Hari minggu awal januari kemarin…aku sama bini coba jalan-jalan ke tempat keraton ratu boko ato bisa juga disebut candi boko. Letaknya deket sama candi prambanan, pokoknya cari aja Jl. Jogja-Piyungan ntar kan ada plang penunjuk jalan menuju lokasi. Kusaranin kalo berangkat sebisa mungkin pagi-pagi sekali kalo bisa malah nunggu buka tuh gerbangnya…wkwkwk berlebihan yak ^_^

WP_000873Sesampai dilokasi sekitar jam 8 lebih masih sepiii banget diparkiran motor cuma ada si supra125 kami doang. Kalo sepi gini suasananya makin nyaman, masih dingin lagi jadi suejuk bener. Setelah masuk n bayar tiket mo menuju keratonya kudu melalui jalan berundak puanjaaang banget, kalo mo kurang kerjaan saat naik bisa sekalian ngitung anak tangganya mungkin bisa sampe ratusan malah ribuan kali yak.

Awalnya kukira candi boko itu susananya kayak di prambanan, borobudur ato candi-candi lainya yaitu panas n gak ada sejuknya sama sekali, tapi ternyata candi boko ini sangat berbeda…suasanya sangat “hijau” sebelum masuk pintu gerbang keraton aja sudah terbentang luas rerumputan n banyak sekali pepohonan, juga sama pengelolanya dibuat jadi taman yg asri, pokoknya suejuk bener deh pandangan mata pun jadi seger, enak banget buat berfoto-foto ria apalagi masih sepi, saat itu cuma ada sekelompok kecil lagi foto preweding.

WP_000878pintu gerbang keraton

Setelah masuk pintu gerbang keraton bentangan sangat luas rerumputan n hutan kembali dirasakan sejuknya. Ternyata luas area keraton ratu boko ini sungguh sangat luas, candi-candinya tersebar dibeberapa tempat. Aku sungguh kagum sama sang perancang yg memilih dataran yg tinggi begini untuk  dibuat lokasi keraton. Dan bangunan keraton yg paling kukagumi tentu yg paling jauh pulak, bangunanya sangat luas bisa seukuran kurang lebih 2 lapangan badminton berbentuk persegi empat. Waktu berdiri diatasnya bisa melihat pemandangan bukit-bukit kehijauan yg sangat indah.

narsis diatas candi bokonarsis diatas candi terluas mumpung gak ada orang 😛

Lalu kami menelusuri lagi n menemukan lokasi pemandian putri-putri kerajaan, bentuknya juga unik sayangnya banyak terjadi kerusakan mungkin karena termakan jaman, dan karena saat itu musim hujan jadi kolam pemandianya pun tergenang air lumayan banyak. Awalnya rada kesulitan saat turun kekolam itu karena gak ada “jalan setapak yg baik” menuju lokasi jadinya kami pun mengitari n menemukan jalan turun yg agak licin karena memang bukan jalan beneran masih tertutup rumput.

WP_000900

Langkah selanjutnya kami pergi ke atas bukit ada gardu pandang enak sekali buat istirahat makan cemilan sambil menikmati pemandangan kota jogja dibawahnya termasuk candi prambanan juga kelihatan. Setelah puas berkeliling, kita baru sadar ternyata luas banget lokasi keraton ratu boko itu capek juga ternyata. Hari mulai siang pengunjung pun mulai banyak berdatangan…kini candi boko kurang asik lagi kalo sudah rame jadi gak beda sama candi-candi kebanyakan yg banyak banget turisnya. Karena cuma make kamera hape nokia 5mp jadi banyak objek yg kurang bagus saat difoto termasuk pemandangan diatas bukit…sayang sekali😦

Foto lainnya:

WP_000929ini bukan kolam loh tapi “danau kecil”

WP_000933

naik bukit dulu baru bisa motret ini

WP_000905

salah satu puing candi yg bertebaran

Tagged: , , , , , , , , , , ,

5 thoughts on “Eksotisnya Keraton Ratu Boko

  1. Erit07 10 Februari 2013 pukul 01:26 Reply

    Kunjungan perdana. .

    Eksotis. .

  2. touringrider 10 Februari 2013 pukul 09:16 Reply

    wah, keren nih buat wisata2..

    • ardyanet 10 Februari 2013 pukul 16:35 Reply

      yoi bro…monggo dateng kejogja🙂

  3. vera dewi 31 Agustus 2013 pukul 17:44 Reply

    wow…keren nih ketimbang prambanan n borobudur sdh biasa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: