Arsip Kategori: Bukan Kisah Inspiratif

Terjebak di Jendela Kamar Sendiri

jendelaIni termasuk kisahku paling oon dalam hidupku n sama sekali gak menginspiratif banyak orang, yaitu terjebak kekancingan di luar jendela kamarku sendiri, begini ceritanya.

Kamarku terletak di lantai 2, sejak jaman SD aku hobi sekali nongkrong sendirian di luar jendela kamarku sambil baca komik, ngemil sambil wedangan ato cuma bengong gak ngapa-ngapain sapa tau dapet wangsit, padahal tempatnya sempit jadi cuma cukup buat satu orang.

Suatu hari pas aku masih duduk dibangku SMU, sore-sore habis pulang sekolah sambil istirahat aku nongkrong diluar jendela kamar, emang sih nongkrong disini rasanya nikmat sekali karena bisa ngerasain hembusan angin, meskipun kalau dilihat dari kejauhan kayak orang bego kurang kerjaan. Lagi asyik-asyiknya bersantai tiba-tiba anginya berhembus kencang lalu kaca jendela menutup keras “GLEENG!!!” aku langsung kaget dengerin suaranya tapi masih belum sadar apa yg akan terjadi selanjutnya jadi masih santai aja duduk-duduk, selang beberapa menit baru mulai ngeh apa yg sebenarnya terjadi, kalau kaca jendelanya sudah tertutup rapat n terkunci dari dalam kamar. Mataku melotot, mulut menganga lebar-lebar lalu tanpa sadar aku langsung menjerit histeris “WUAAAA!!!” kepanikan hebat pun langsung merasukiku, aku mengetuk-ketuk kaca jendela lama-lama memukul-mukul kacanya sambil teriak manggil-manggil orang dalam rumah, tapi gak ada gunanya karena kacanya tebel banget n baru sadar kalau dirumah cuma ada aku n bapaku sedang dilantai bawah jelas gak mungkin kedengeran, aku pun langsung lemes.

Aku tetap berpikir keras gimana caranya supaya aku bisa masuk lagi kekamar dengan selamat, sampai teringat adegan-adegan film action kalau lakonnya dikejar-kejar penjahat dengan gampangnya lompat-lompat dari satu rumah kerumah lain dengan selamat, aku pun berniat menirukan adegan terjun kerumah tetangga sebelah…tapi nyaliku masih ciut ragu-ragu gentingnya kuat kagak ya kalau ketimpa bocah SMU dengan bobot bersih 70kilo, kalau seumpama gentingnya jebol…mana dulu yah bagian tubuh yg jatuh duluan, penginya sih begitu genting jebol aku jatuhnya tepat berada dikasur yg empuk…lalu disambut tepuk tangan sorak-sorai para tetangga atas keberanianku trus dikerubutin cewek-cewek trus dengan wajah sok cool aku memalingkan mereka semua…pokokmen kayak difilm-film eksyen india itu loh wah dijamin hepi ending deh. Karena tetep takut akhirnya kubatalin deh rencana nekatku itu.

Aku mondar-mandir gak tau mo ngapain n meskipun sekujur tubuhku dilanda rasa kepanikan dahsyat, kalau dari kejauhan ada orang lewat aku berusaha tetap tenang pura-pura gak terjadi apa-apa soalnya malu juga kalau ketahuan kekancingan diluar jendela kamarnya sendiri…mukaku mo ditaruh mana kalau sekampung tau kejadian bego kayak gini. Selama hampir setengah jam aku bertahan kekancingan diluar jendela kamarku dewek belum menemukan titik terang gimana caranya pergi dari jendela sial ini. Akhirnya bapaku manggil-manggil aku dari lantai bawah melalui microfone, aku berusaha jawab tapi gak kedengeran, sampai bapaku manggil dengan menjerit akupun menjawab gak kalah kenceng menjeritnya sambil bilang “AAKUUU DILUAAARR JENDEEELAAA…KEKANCINGAAAAN!!!” sayang sekali tetap aja gak kedengeran sedikitpun.

Saat itu sudah mulai maghrib n biasanya kalau pas maghrib gini ada mitos jangan ngelakuin yg aneh-aneh bisa cilaka…aku pun mulai merinding ntar tiba-tiba ada setan kesurupan langsung nyenggol aku trus jatuh kerumah tetangga pas ditempat yg paling gak kuinginkan….yaitu lubang WC. Pas aku mondar-mandir ditempat sempit ini ternyata bapakku sudah keatas nyariin anaknya yg dari tadi dipanggil-panggil gak jawab-jawab, lalu terkejut ngeliat sekelebat ada orang diluar jendela kamarku trus dengan hati-hati bapaku menghampiri jendela terkutuk ini sambil bawa pentungan dikiranya ada maling mo nyongkel jendela kamarku ini, saat kita sama-sama bertatapan muka, aku langsung kaget liat bapaku bawa balok kayu muanteb banget buat gebuk pala orang…bapaku tambah kaget lagi ternyata si maling mirip banget sama anaknya sendiri…tapi untunglah sebelum tuh balok kayu melayang kejidatku bapaku sadar kalau orang yg diluar jendela itu ya anaknya sendiri. Lalu aku kena semprot bapaku deh “kamu ngapain diluar jendela maghrib-maghrib gini!!” meski aku kena semprot berkali-kali, aku tetap senang sekali n terharu akhirnya berhasil diselamatkan sebelum aku benar-benar putus harapan.

Setelah mengalami pengalaman sial sekaligus menegangkan ini aku tahu caranya supaya gak kekancingan diluar lagi, yaitu dengan menyelipkan gorden keluar jendela jadi tuh kaca jendela kalau tiba-tiba tertutup gak bisa nutup rapat lagi hehehe…

Kere Itu Indah

wong kereAda istilah “duit bicara”, “waktu adalah duit”, “ada duit ada barang”, “gak ada cinta duit pun jadi” ato “mata duitan”, pokoknya seakan-akan duit itu segala-galanya…emang bener sih kalo ada yg omong “duit itu bukan tujuan hidup saya” pasti karena orang itu gak punya duit sepeser pun. Tapi emang banyak orang yg gak terlalu mentingin cari duit sebanyak-banyaknya, bagi mereka kebahagiaan gak selalu dibeli dengan uang, misal menang lotre, lulus pendadaran setelah gagal 7kali, lepas status jomblo, selingkuh gak ketahuan, punya pacar presiden n laen-laen masih banyak pokoknya.

Semasa hidup aku orang yg selalu ketinggalan jaman, sampai kuliah aku sendiri yg belum punya henpon, sebenarnya gak cuma aku sih tapi ada 1 lagi sohibku yg juga gak kalah ketinggalan jamanya, jadi cuma 2 ekor mahasiswa sekampus yg belum punya no henpon. Jadi kalo ditanya temen “no hapemu brp? minta dong” selalu “kujawab sori gak ada cuma no telp rumah” itu kalo ditanya temen yg sudah akrab tapi kalo temen baru kenalan khususnya cewek pasti kujawab “wah no hpku sdh hangus nih…besok yah” bo’ong banget gapapa lah demi “jaga image mahasiswa”. Sampai akhirnya dapet henpon pun cuma lungsuran atau bekas punya kakaku yg tentu saja modelnya sudah “ketinggalan jaman gak ketulungan” soalnya mo dibuang tapi tau adiknya lum punya jadi ya dikasihkan aja, tapi tetep aja aku seneng banget bisa bagi-bagi no hp n yg pasti sudah gak pake alesan no hangus segala didepan temen cewek.

Waktu jamanya flashdisk sudah jadi barang kebutuhan mahasiswa, aku masih setia sehidup semati sama disket-disketku. Saat itu duit buat beli flashdisk rasanya susah sekali didapat. Jadi tiap kali habis selesei kuliah mahasiswa pada ngerubung dosen buat ngopy catetan dilaptop dosen pake flashdisknya masing-masing, pas giliranku masukin disket semua pada bengong n gregetan nungguin ngopy pake disket kan lebih lama ketimbang flashdisk, termasuk si dosen juga rada dongkol soalnya musti nyediain alat tambahan buat dicemplungin disket jadulku itu, aku sih cuma bisa mesem-mesem memelas gitu deh.

Waktu jajan makan siang, bisa dibedakan mahasiswa mampu ato kere dilihat dari isi piring n gelas dimeja. Kalo mahasiswa golongan “tercukupi” pasti isi piringnya lengkap 4sehat 5sempurna n isi gelasnya minimal es jeruk, beda banget sama mahasiswa golongan “kurang dari cukup” termasuk aku. Tiap kali makan dikantin manapun aku selalu makan nasi ambil sendiri sebanyak-banyaknya dengan 1 lauk yaitu sayur godong-godongan doang juga sebanyak-banyaknya dengan variasi kuah yg bermacam-macam rasa sampe luber, trus minumanya air dengan warna yg sangat jernih sekali alias air putih, tentu gak cuma aku yg seperti itu ada 1 sohibku yg sama-sama gak punya henpon tadi, jadi mungkin sekampus UII cuma 2 anak yg makan siangnya “sungguh terlalu”.

Jaman SD sekitar kelas 6 lagi boomingnya game konsol playstation, karena harganya yg selangit n banyak yg kepingin tapi gak mampu beli makanya banyak rental PS tumbuh subur. Kalo bagi anak yg tercukupi tinggal minta aja pasti dibeliin, bagi yg gak dibeliin n gak berani minta jadinya pada lari kerental ps termasuk aku. Kalo aku sudah gak mampu beli main rentalan aja gak cukup duit sangunya, jadinya cuma liat-liat orang yg main game direntalan bagiku sudah lebih dari cukup bahkan sangat terpuaskan. Sampe suatu ketika si pemilik rental lagi asik main game karena kios rentalnya pas sepi ngeliat ada anak ingusan berdiri clingak-clinguk liatin orang main game -mungkin keliatan memelas banget kali yak- trus ngajak nemenin main game bareng, aku si anak ingusan tadi rasanya sungguh-sungguh senangnya minta ampun sampai meneteskan air mata kebahagiaan dalam batinku “baru kali ini bisa megang stik konsol PS yg fenomenal itu, rasanya kayak megang emas 24karat”.

Itulah indahnya cara hidup orang kere.

Bocah Bikin Punah Makhluk Hidup

Abis baca-baca tentang hewan yg udah punah jadi inget masa lalu neh, masa kecilku yg pernah bikin punah suatu jenis ikan. Beginilah kisahnya:

Dulu waktu aku masih bocah ya sekitar kelas 4 SD lah lupa umurnya, aku bareng masku seneng banget sama segala macem hewan dari yg beneran sampe yg jadi-jadian alias mainan hewan-hewanan maksudnya, khususnya ikan karena mungkin dari kecil bapaku suka melihara ikan diakuarium n kolam kali ya jadi ikut-ikutan seneng angon ikan.

Saat itu keluargaku habis pindahan jadi termasuk warga baru dikampungku daerah Jl. magelang Jogja, dijalan kampung kami ada kalen (sungai kecil) deket sawah airnya bening dalemnya banyak ikan kecil-kecil jenisnya juga beragam dari yg biasa banget kayak cetol sampai yg bentuknya unyu-unyu misal guppy, red molly, black molly, ikan pedang n kepala timah. Si kepala timah ini sebelumnya aku n masku belum tau nama aslinya jadi karena dijidadnya ada tailalat putihnya bentuknya agak lonjong kecil jadi ya kita namain aja ikan “yg jidadnya ada putih-putihnya” emang sih nyebutnya gak praktis banget maklum anak-anak sukanya yg rempong-rempong.

Ikan kepala timah alias “yg jidadnya ada putih-putihnya” inilah yg bikin kita ketagian sering banget main-main dikalen buat berburu ikan-ikan unik itu. Senjata berburu kita simpel aja cukup jaring n kantong plastik 3kiloan, hampir tiap sore kita dapet buruan macem-macem kadang malah dapet ikan nila merah n tombro ukuran kecil. Heranya saat itu anak-anak lain jarang banget yg main dikalen ngambilin ikan-ikan ini, jadinya kita berdua gampang banget dapetin ikan-ikan yg tergolong cantik n cakep apalagi kita sering jalan-jalan ke pasar hewan Ngasem, ikan hias yg dijual disana banyak banget yg sama kayak yg berkeliaran bebas dikalen kampungku itu kecuali ikan kepala timah itu tadi belum ada dipasar hewan terbesar dijogja itu. Setelah dapet biasanya kucemplungin dikolam ato akuarium, kadang buat pakan ikan oscar bapaku, padahal sayang banget loh ikan kepala timah ato ikan lain yg bentuknya eksotik kayak gitu cuma buat pakan…

Kadang aku ato masku ajak temen-temen sekolah buat berburu ikan dikalen kampungku, lama-lama anak-anak kampung lain pun juga ikut-ikutan berburu jaringin ikan-ikan dikalen itu. Sampai keluargaku berencana mo nyewain rumahku jadi lah kita pindahan ke tempat lain. Setelah pindah rumah, aku n masku jalan-jalan ke pasar Ngasem, ternyata disana sudah banyak pedagang ikan jualan ikan kepala timah yg dulu kita buru n dijadiin pakan ikan oscar, hadeeehh sayang banget kalo tau gitu bakalan kujual deh.

Empat tahun kemudian keluargaku balik ke rumahku yg dijalan magelang setelah masa kontraknya habis. Saat itu aku sudah kelas 2 smp, lalu coba menelusuri kalen tempat bermainku dulu berburu ikan bareng masku, tapi sangat disayangkan disungai kecil ini gak ada seekor pun ikan hias warna-warni berseliweran bebas kayak dulu, yg tersisa hanyalah ikan-ikan cetol banyak banget. Emang sih ikan cetol ini bisa bertahan hidup lantaran gak ada yg minat buat jaringin soalnya udah bentuknya kecil biasa banget, warnanya juga cuma item, elik banget pokokmen gak ada menariknya sama sekali. Apalagi ikan kepala timah yg dulu sangat buanyak populasinya sekarang sudah jadi barang langka buruan para penggemar ikan hias. Ikan kepala timah yg punya nama ruwet Aplocheilus panchax kini dipasar ikan pun sudah sangat sedikit yg jual alias hampir punah, terakhir aku jalan-jalan ke pasar ikan lagi blas gak ada yg jual ikan kepala timah alias sudah punah.

Huhuhuuu…sedih juga kalo aku ngingetnya

Hari Apeess!!!

Siaaall…hari ini kurasa emang hari paling uaapeesss…minggu ini ato malah bulan ini!! God damme!!! rencanaku hari ini sebenernya cuma berangkat dari rumah siang buat ngurus e-KTP bagi yang lum tau itu loh KTP yang katanya pemerintah super canggih. Tapi nyampe sana rencana semua buyar…dari nunggu luama buanget…bolak-balik rumah-kecamatan sampe ganti baju dalem mobil…dan akhirnya pulang dah hampir nyampe rumah tinggal 500meteran lagi lah eh…kena cegatan alias razia jadi deh kena 100ribu soalnya gak bawa SIM n STNK. Apesnya lagi duit dikantong gak cukup buat nebus ya akhirnya pulang jalan kaki n si motorku tak tinggal buat jaminan.

Setelah bisa nebus 100ribu buat bebasin motorku yang disandra polisi, seperti biasa aku bakal kena semprot istriku plus emakku yang paling demen n betah kalau nyemprot daku seharian, gapapalah kuterima dengan sepet hati ya iyalah lawong diomelin berkali-kali seharian oleh duo makhluk hawa yang satu embokku n satu lagi biniku.

Cuapeeekk dueeehhh….

Sok Artis

https://i2.wp.com/www.fordesigner.com/imguploads/Image/cjbc/zcool/20080523/1211530689.jpgTiap kali ngeliat artis ditipi, aku cuman bisa mbatin n ngimpi “gimana yah rasanya jadi manusia terkenal kayak artis tipi?…” sambil nelen ludah+ngelus dada. Jelas cuman “mimpi disiang bolong” lah lawong selama idupku ini kayak sudah ditakdirkan untuk jadi manusia yang gak mungkin terkenal…syukur-syukur dikenal lah. Dari SD emang sih aku bisa rada terkenal dikelas la muridnya cuma ada 29 biji dari kelas 1 terus berkurang hingga 19 ekor dikelas 6. Lalu di SMP aku juga lumayan terkenal karena rajin bermasalah dengan guru BP soalnya demen banget punya musuh adu jotos…berlanjut sampe SMA ya tetep aja bersahabat banget sama yang namanya kantor BP gara-garanya sama rajin gelut. Di bangku kuliah awal-awalnya sama sekali gak terkenal, temenku cuma dikit apalagi pacar…gak duwe blas, tapi pertengahan kuliah sampai lulus aku mulai terkenal gara-gara sering ngejunk diwebsite forum kampus UII nama webnya klasiber, namaku terangkat jadi “orang dicari”, malah lebih terkenal namaku ketimbang mukaku. Tapi itu semua belum bikin rasa penasaranku gimana ya rasanya jadi artis terkenal.

Kini aku punya kerjaan jualan ditoko rumah, ceritanya jadi bos soalnya kerjaanya cuma duduk dikasir nyambi ngawasin pembeli yang sliwar-sliwer kadang juga nyambi tenaga resik-resik plus kuli angkat-angkat barang. Jadi hampir semua pembeli, orang-orang salah masuk n yang nanya alamat dijamin apal betul wajahku yang imoet sekali(kalo dua kali berarti imut-imut) *wkwkwk…pede poll*

Jadi pas keluar rumah entah itu cari makan, jalan-jalan, cuci mata(ups…itu dulu waktu lum berbini) pasti ada aja yang ngeliatin mukaku, kadang cuma plirak-plirik, ngliatin dari atas kebawah trus keatas lagi, mendeliki mataku sampai pura-pura gak ngeliat padahal jelas-jelas ngeliat(gimana ya jelasinya?…gitu deh pokoknya). Awal-awalnya sih aku merasa agak-agak gimana gitu malu-malu, gak pede, bingung-bingung gimana, gak jelas pokokmen. Pernah waktu makan soto diwarung dalem kampung semua orang disitu yang makan, yang bikin soto, n yang netekin bayinya(ada ibu menyusui) pada ngliatin mukaku waktu aku masuk kayak pada takjub baru pertama ngeliat ada makhluk alien doyan soto kali yak…jadinya aku dengan gaya sopan-santun khas “Indonesia” cengar-cengir sambil manggut-manggut gitu deh, ada yang balesin manggut-manggut plus senyum ada yang cuek-cuek ajah. Kadang-kadang juga ada bapak-bapak ato nyonya-nyonya yang nyapa basa-basi “loh mas…dari mana?” ato “hoi gimana mas kabare?” awalnya sih aku rada bingung gimana nanggepinya soalnya tak liat-liat kok aku gak kenal yak?…jadi ya kujawab basa-basi juga aja soalnya aku tahu mereka itu orang-orang yang hapal betul wajahku ini, kayak cuma ada satu aja di dunia(nyata n gak nyata) wajah gantengku ini.

Pernah juga waktu makan ayam goreng kremes ada mas-mas nanya “loh mas sendiri aja?” sambil nyalamin aku, dengan pedenya sok kenal sok akrab juga ku jawab “iya mas istriku masih dikantor” si mas-mas bingung lalu nanya “loh dah nikah?” trus “eh…jenengan mas budi bukan to?” lalu kujawab “bukan…saya ronggo mas” trus dia bilang “oh sori salah orang kirain sampean temenku jaman dulu” lalu ku cuma mesem-mesem bingung mo nanggepin gimana…sebenarnya mo kujawab “ow kukira sampean penggemarku…maklum saya artis mas” hehe tapi kubatalin. Masnya pun cuma ngeloyor pergi sambil ngamatin aku rada-rada curiga+bingung mungkin mbatin “nih orang gak kenal tapi kok sok akrab yak?…aneh deh”.

Begitulah pengalamanku jadi sok artis dikampungku dewe…

Pede Salah Masuk

Saat kuliah pas hari jumat, aku hampir selalu menyempatkan diri mampir ke masjid kampus buat ibadah rutin jumatan. Dan kebiasaanku sebelum jumatan pasti mampir dulu ke burjonan nongkrong n minum-minum kopi bareng temen-temen. Padahal aku punya kebiasaan beser alias gampang kebelet kencing, selain ntu juga gampang kebelet boker. Jadi giliranya pas masuk waktu jumatan aku selalu mampir dulu buat ritual suci BAB atau sekedar pipis doang. Ternyata yang punya kebiasaan seperti itu gak cuma aku tapi hampir semua jamaah mesjid kampus juga gitu, alhasil ya pada ngantri buang hajat deh…

Karena antrinya udah kayak uler merah kepanasan gitu(wajahnya pada ngampet) jadinya gak cuma wc cowok yang dipakai tapi wc cewek pun langsung laris manis berisi kaum “batangan” ngantri setor. Ya maklum lah kalau pas hari jumat jam 12 gak mungkin ada cewek ngikut jumatan, jadi ya pede-pede aja masuk wc cewek. Perbedaan wc cewek n cowok beda banget dari warna maupun baunya, sebenarnya keduanya sama-sama pakai keramik jenis n warna yang sama, tapi gak tau ya kok di wc cowok udah keliatan buthek jadi warnanya keliatan gelap gitu beda sama yang cewek masih bersih jadi lebih bening warnanya, baunya juga lebih wangi karena rajin diisi ulang parfumnya, kalau wc cowok gak bakalan nemu parfum kalaupun ada pasti dah diembat paling cuma kapur barus doang jadi ya tetep aja gak bisa ngilangin bau “khas” cowok kayak rokok, keringat n sisa-sisa orang pipis yang gak bisa ngepasin pistolnya ke lubang wc jadi ya nempel dinding sana-sini pesing gitu deh.

Saat itu mungkin kebanyakan minum n makan yang gak bergizi kali ya jadinya pas sebelum mulai jumatan aku mampir wc cewek karena yang wc cowok antrinya puanjang banget buat setor lumayan lama, eh pas selesai solat jumatan bisa-bisanya aku langsung kebelet lagi ya dah terpaksa ke wc cewek lagi, soalnya lagi-lagi wc cowok kudu sabar mengantri panjang lagi, kalau wc cewek antri tapi gak panjang-panjang amat karena yang mau masuk wc cewek ya cuma orang-orang pede gak tau malu getu deh, gapapalah wong ya biasanya gak pernah ada jamaah cewek yang solat luhur tepat waktu apalagi hari jumat apalagi anak UII hehehe… piiiss ^_^

Pas masuk wc lagi asik-asiknya proses menuntaskan buang air kecilku tau-tau ada suara 2 orang cewek lagi ngobrol diluar kamar mandi, “wah gawat” pikirku langsung buru-buru kutuntaskan tapi karena nih perut sudah kebanyakan air jadi ya rada lama habisnya nih, lama-lama kok makin banyak aja suara-suara cewek ngobrol n cekikikan. “Waduh kok tumben cewek-cewek UII pada rajin langsung ke masjid…” pikirku lagi. Jadinya aku musti maksain “adekku” ini segera nuntasin kegiatanya n langsung benerin celanaku trus dengan perasaan dag-dig-dug kubuka pintu wc nya pas kebetulan banget ada teman sama-sama laki n seperjuangan keluar dari wc lain trus langsung aja kabur sambil menundukan muka malu keluar dari kamar mandi cewek, pas keluar dari wc suasana langsung hening, cewek-cewek yang dari tadi ngrumpi cekikikan langsung pada diem ngeliatin dua cowok keluar dari wc mereka, pasti mereka mbatin “ih mahasiswa UII ada yang hidung belang juga yak…” Tapi setelah berpapasan sama cewek-cewek tadi kulihat ada lebih dari 10 orang n ternyata masih pakai seragam SMA jadi bukan mahasiswi UII lega deh, jadi ceritanya saat itu lagi ada kunjungan sekolah SMA mana aku lupa pokoknya luar Jogja deh, coba kalau tadi mahasiswi UII bisa-bisa aku langsung terkenal jadi buah bibir gosip sana-sini kalau aku pernah masuk wc cewek apalagi sekarang nyebar gosip kan gampang banget tinggal sebarin lewat facebook atau twitter, wah gawat banget tuh…

Si Bolang Dadakan

bocahKalo di acara tivi bolang itu kepanjanganya “bocah petualang” tapi kalo buat aku berubah jadi “bocah ilang”. Pengalamanku waktu jadi bolang alias si bocah ilang itu waktu masih berupa bocah tengil tepatnya saat awal-awalnya kelas 1 smp.

Saat itu aku kalo pulang-pergi sekolah biasa naik bis ato dianter bapak naik roda dua. Sebenarnya rute jalur bis yg biasa kutumpangi itu sudah kuhapalin diluar batok kepalaku, tapi entah kenapa pas saat itu bisa-bisanya ku salah jalur, jauh banget pulak. Awalnya dipagi hari ku nunggu bis kayak pagi-pagi biasanya, bis jalur kesekolahku warnanya sebenarnya cuma satu macem yaitu kuning tok tapi entah kenapa juga kok lama-lama makin banyak warnanya yak kayak kuning kecoklatan, kuning keiteman, kuning pudar, kadang malah ada full gambar bapak-bapak lagi kesakitan megang kepala (iklan bodrex). Saking banyaknya bis warna kuning ku agak nyantai naiknya milih-milih bis yg gak penuh sesak. Akhirnya ada bis yg masih banyak kursi nganggurnya hampirin aku, tanpa ragu lagi ku langsung naik n duduk manis, aku gak ngerasa aneh soalnya menurutku warna bisnya kuning kecoklatan buthek lagi, n ternyata warna asli bisnya bukan kuning kecoklatan tapi coklat kekuningan. Maklum aku emang punya penyakit kronis gak bisa bedain warna yg mirip-mirip terutama coklat sama ijo n biru sama ungu…wees dijamin kebolik-balik, parahnya penyakit itu sudah ada sejak ku masih SD sampai tulisan ini diterbitkan.

Didalem bis aku duduk santai penuh kenyaman, aku cuma ngerasa aneh kayaknya kok gak ada anak-anak satu sekolahku naik bis ini tapi ku gak terlalu peduliin. Sampai akhirnya yg seharusnya bis jurusanku yg biasanya ada tulisan “A3” atau “D6” itu belok kekiri tapi ini bis malah ngeloyor bablas lurus, ku kaget n mo ngingetin kernetnya kalo supir bisnya mabok+juling bikin salah jalan tapi gak jadi setelah aku ngeliat tulisan besar-besar “Jogja-Tempel” bukan A3 ataupun D6 kayak biasanya, mulutku langsung menganga selebar-lebarnya.

Ku mo turun n bilang sama kernetnya kalo salah bis (trik biar duitku dikembalikin hehe) tapi gak jadi soalnya dari dulu aku emang pengin banget naik bis jurusan ini karena jurusanya jauh melenceng dari bisku biasanya n pernah ku ngrencanain buat keliling kota naik bis tapi lum kesampean. Akhirnya kumutusin tetep nerusin perjalanan salah naik bis n bolos 1 hari, aku pengin jadi seorang backpacker sejati muter-muter kota.

Saat itu muter-muter kota jogja serasa kayak keliling indonesia rasanya jauuuh bener. Aku liat sudah berganti-ganti penumpang yg naik bis ini, sampai si kernet merasa curiga juga ada satu bocah tengik gak turun-turun dari bisnya. Sampai akhirnya nyampe juga diujung perjalanan yaitu terminal bis Umbulharjo yg sekarang sudah dipindah ke Giwangan, ini kali pertamanya menginjakan kakiku diterminal bis ini. Setelah bisnya kosong mlompong tinggal seekor penumpang yg salah naik bis tadi lalu si kernet nanyain aku “kok gak turun2 dik? salah bis ya?” aku cuma cengengesan n jawab “hehe iya pak” trus si kernet nyaranin untuk naik bis yg warnanya bener-bener kuning biar gak salah lagi n ngembaliin ongkos 300 rupiahku hehehe. Tapi aku gak langsung pulang, aku jalan-jalan dulu n mampir warung angkringan setelah kenyang baru pulang naik bis kuning.

Setelah kejadian “salah naik bis” itu, tiap kali brangkat sekolah n nyampe dikelas rasanya bosan sekali nglakuin rutinitas sekolah yg cuma gitu-gitu aja -dasare emang gak suka pelajaran sekolah- rasanya pengin mengulangi lagi petualanganku yg gak bener itu. Akhirnya dengan tekad bulat aku ngebolang lagi tapi dengan bis yg berbeda yaitu bis kuning jurusanku dewe, begitu bis berhenti pas didepan sekolahku aku gak turun n tetap duduk manis didalem bis lalu bablas pergi muter-muter lagi, bolos lagi n berakhir di terminal Umbulharjo lagi, dan seperti sebelumnya si kernet ngembaliin duit ongkosnya karena merasa kasian jadi sama aja jalan-jalanya gratis-tis. Setelah terbiasa bolos aku makin ketagihan jalan-jalan naik bis ini sampai pernah bercita-cita ingin jadi sopir bis, kadang aku naik beberapa bis berbeda-beda jurusan supaya bisa sampai mana-mana tapi tiap turun dari bis selalu bilang ke kernetnya kalo aku salah naik bis trik supaya ongkos 300ku dikembaliin hehehe trus masalah ntar ditanyain guru bisa nyari ribuan alasan termasuk alasan “salah naik bis” itu tadi.