Arsip Tag: umay

Akhirnya GOAL!!!

Pas hari minggu siang-siang kemarin, bakal jadi momen paling kuinget seumur hidup…ceilee (lebay:mode_on) gara-garanya aku keterima jadi sopir pribadi gadis pujaanku, tapi bukan sopir beneran melainkan “sopir” dalam tanda petik maksudnya mendampingi temen ceweku kemana aja dalam suasana senang maupun susah…halah kayak dah mo lamaran ajah, tapi kalo dipikir-pikir emang jadi supir pribadinya beneran la kalo kemana-mana jelas aku lah yang nyupiri ato ngojeki iya kan…

Nama gadis yang lagi beruntung kutembak (ato lagi apes) itu Umay Ulfa, ada yang spesial n unik diritual “penembakan” satu ini, entah sugesti ato apaan tapi kungerasa gimana gitu meski ini bukan pengalaman pertamaku nembak cewek tapi waktu mo mengutarakan perasaanku padanya rasanya kok bener-bener mendebarkan, jantung berdetak gak karuan, keringat panas+dinging bercucuran, nafas terengah-engah, darah bermuncratan n usus berhamburan (dua terakhir itu versi horor) ada perasaan apakah dia ini bener-bener pilihan terakhirku? n apakah dia yang akan kupilih untuk berlanjut ke jenjang-jenjang berikutnya? aku cuma bisa menjawab dalam hati…“insyaallah” 

Sebenarnya rencana penembungan ini sudah kususun sedemikian rupa sejak seminggu sebelumnya loh cuman tertunda mulu gara-gara perasaan campur aduk antara grogi, agak ketakutan, malu-malu kucing, seneng-seneng gimana plus deg-degan jadi satu, sampai hari sabtunya malam-malam sekitar jam 7an dirumahnya, suasananya tuh sebenarnya sangat mendukung sunyi, sepi, senyap enak banget deh kalo buat ngobrol soal serius kayak buat ritual “nembak orang” apalagi cuman berdua ditemani seduhan teh anget wuiih pas banget deh pokoknya ditambah sudah kumantabkan semua keberanian, semangat n mental baja kukumpulin sampai 100% full buat nembak doi tapiii lagi-lagi gagal gara-garanya bapak ibunya datang trus ngidupin tipi n ngobrol-ngobrol bareng lalu suasananya pun jadi riuh ramai akibatnya nyaliku pun langsung menciuut tinggal 4% waah bubar deh rencanaku buat nembak dia terpaksa diundur lagi n menyusun rencana “menyerang” kembali huhuhu…

Hari minggunya seperti biasa ku main kesana, paginya sih ya seperti biasanya juga ajak makan berdua bareng ngobrol basa-basi ngalor ngidul sampai akhirnya tanpa persiapan berarti n gak nunggu lama-lama, soalnya dari pengalaman sabtu malem kalo nunggu suasananya yang enak malah gagal lagi mending langsungan ajalah sekitar jam 11 an hari sudah panas-panasnya mumpung penghuni rumah cuma kita berdua langsung deh kuutarakan perasaanku padanya n isi hatiku lalu “DOORR!!!” kutembak dia pas kena hatinya…kulihat mukanya jadi tersipu-sipu kemerahan…ihiirr tapiii doi gak langsung ngejawab cuma bilang “saya pikir-pikir dulu ya mas…nanti kukasih jawaban” sambil mesem-mesem aku juga ikut mesem-mesem, setelah momen itu suasananya pun jadi aneh, sikapnya n sikapku sama-sama kikuk, obrolanya juga basa-basi banget, kita berdua sama-sama gak berani bertatapan satu sama lain tapi sama-sama menunduk ngeliatin meja padahal diatasnya gak ada apa-apanya cuma ada gelas teh anget doang. Lalu dari pada kekikukanya makin berlanjut mending aku pilih berpamitan pulang aja.

Sampai rumah sepanjang siang sampai malem hatiku gundah gulana, gak tenang, galau, resah n gelisah menunggu jawabanya, hapeku siang-malem kukantongi buat berjaga-jaga kalo ada sms/telpon darinya. Hanya menunggu jawaban simpel “ya” atau “tidak” aja seperti menunggu pengumuman kelulusan ujian pendadaran bahkan melebihinya malah kayak menunggu keputusan hidup atau mati (lebay banget…tapi iya juga sih). Akhirnya sekitar jam 8 malam sms yang kutunggu-tunggu muncul juga, umay memberikann jawaban positif mau menerimaku…HOREEE aku berhasil menaklukan hatinya, aku menang…rasanya aku pengin menirukan adegan diiklan tivi abis sukses nembak cewek langsung teriak “GOOOAAALLL…!!!” tapi kuurungkan karena akal sehatku masih berjalan gak mungkin dong abis baca sms trus teriak gol jelas entar dikira sendeng jadi cuma mengepalkan tangan lalu bilang “yeesss!!” seperti sikap orang yang habis menang arisan.

Lihat juga artikel ini:

Meet Umay

Malam Minggu “Kecelek”

Wah malem minggu ini bener-bener apes deh, rencana mo main rumah temen cewek bukan pacar loh! tapiii baru usaha alias pedekate hehee…

Rencananya sore abis magrib sudah sampe rumah temenku biar bisa ajak shalat magriban berjamaah…biar kelihatan sisi alimku gitu loh biar nambah poin plus buat suksesnya pdkt-in si Umaya Ulfa ini wkwkwk… Mungkin gara-gara niat gak bener itu kali yah jadinya gak diridoin sama Yang Maha Kuasa. Alhasil waktu berangkat gak hujan, ditengah jalan mulai gerimis lalu tinggal 500 meter lagi ujan deres banget. Lebih apesnya lagi motorku gak bawa mantol jadi ya kudu ngeyup dulu biar dandananku yang sudah kece gini gak basah kuyub, lalu aku berteduh di warung burjo beli kopi sambil nungguin ujan reda.

Diburjonan ini aku sms ke Umay yg baru kupedekatein kalo ujan deres banget, lalu doi bales nanya “dah sampe mana?” mungkin dia kawatir aku kehujanan kali yak(Ge Er pooll) trus aku jawab “masih dijalan kok…sante aja” aku berharap banget dia bales smsnya gini “ya dah ati-ati yah…kesininya pelan-pelan ntar kubuatin kue n teh anget deh” dan ternyata harapanku meleset jauh dia balesnya gini “ow ya wis gak sah kesini aja besok-besok wae yah kalo terang” *PLAAAKK* kutepuk jidadku sambil batin “duh kecelek aku”

Akhirnya malam mingguku bubar gak jadi ngapelin doi malah berakhir diburjonan, kehujanan, basah-basahan…jan apeeesss tenan!

Meet Umay…

Tepat tanggal 6 Maret malem minggu kemarin aku kali pertama main kerumah temenku cewek nama panggilanya Umay, kalo lengkapnya hmm…sapa yah…ku lupa…ntar deh kuliat difb dulu hehe 😛 Tapi sebelum nemu alamat rumahnya, aku dibuat pusing tuju keliling dulu olehnya dengan ngasih alamat yang sangat-sangat gak jelas gitu deh pokoknya. Setelah sekian lama mencari sampe sekitar setengah jaman aku mondar-mandir dijalan yang itu-itu aja (sampe orang-orang yg nongkrong pada keheranan ngliatin aku) akhirnya nyampe juga didepan rumahnya. Doi pun langsung bukain pintu n menyambut dengan ucapan “akhirnya datang juga…” kata-kata ini emang lagi ngetren diacara TV.

Saat kali pertama ku bertatap muka denganya…ku ngerasa kok kayaknya wajahnya mirip artis jadoel meriam berlina tapi jaman masih muda loh ya, matanya kalo melotot sama-sama bunder gede hihihi ^_^ . Ternyata nih anak (namanya Ummaya Ulfa bis ngecek difb) tipe orang yang didunia nyata lebih cakep ketimbang difotonya, karena pas kuliat difoto fb kesanya tampangnya biasa-biasa aja, tapi setelah lihat langsung kok rada beda ya auranya kelihatan lebih cantikan aslinya. Ato mungkin kalo difoto-foto fb n lainya dia make jilbab tapi kemarin saat ketemu langsung dia gak pake jilbab jadi kelihatan gimana gitu.

Setelah dipersilahkan masuk n ngobrol ngalor-ngidul dia emang orangnya asik banget diajak bercanda n nyambung ma aku, meski malam itu aku malah rada grogi ngobrolnya jadi kelihatan kaku banget (mungkin kena sindrom “terpesona ngeliat cewek baru” kali).

Sebenarnya saat itu ku pengin ngajak makan malam bareng tapi gak jadi soalnya lidahku langsung kaku begitu mo niat ngajak doi. Akhirnya gak terasa sudah jam 9 malem dan aku pun berpamitan pulang.