Arsip Tag: kali

Blusukan ke Kreteg Gantung

Lomogram_2013-06-09_05-20-0Hari minggu kemarin aku n istriku berhasil menuntaskan rasa penasaranku sama yg namanya si Jembatan Gantung, masyarakat desa sana lebih sering menyebutkan Kreteg Gantung. Jembatan ini terletak di desa Selopamioro imogiri, Yogyakarta. Awalnya aku tau jembatan ini dari internet sudah banyak yg ngebahasnya n katanya letaknya dibawah bukit Kebon Buah Mangunan, lalu ku cek foto-foto jepretanku waktu di atas kebon buah mangunan ternyata benar kelihatan jembatan ini, apalagi warnanya kuning jadi makin jelas terlihat meski berada di atas bukit.

Rute jalan menuju lokasi bener-bener gampang-gampang susah, gampang kalo sudah pernah kesana sekali(ya iyalah) tapi susahnya minta ampun kalo baru pertama kali kesana. Jadi alamatnya lewat jalan imogiri barat teruuus menuju arah ke SIluk sampai ada SMPN 2 Imogiri seblum jembatan besar, oh iya SMP 2 Imogiri inilah patokan paling penting menuju lokasi jadi hukumnya wajib nemuin sekolah ini dulu, tapi sialnya SMP 2 imogiri ini gak terlalu kelihatan dari jalan jadi biasanya musti pake kebablasan dulu sampai jembatan.

DSC00536

Setelah nemu smp 2 imogiri saat nanya penduduk setempat sialnya lagi katanya jalanya sedang rusak n diperbaiki jadi kalo dipaksaakan dijamin motormu bakalan “ancur-ancuran” kalo pakai mobil jelas gak bisa. Jadi alternatif kedua melalui jalur memutar lainnya lebih jauh n menantang, melewati jembatan besar teruus sampai ada tugu kecil lalu kekiri, nemuin tugu kecil ini juga bukan perkara mudah karena saat itu kita juga keblabasan jauhnya minta ampun naik turun lagi. Setelah nemu tugu kecil aksesnya sudah jelas n mudah, tapi jalanya sungguh menantang sempit cuma seukuran pas 1 mobil kecil, bergeronjal, becek karena musim hujan, tapi meski begitu jalur ini menyajikan pemandangan yg indah karena terletak dilereng perbukitan, beberapa kali ku melihat air terjun kecil-kecil lalu mengikuti aliran sungai Oyo yg dikeliling bukit-bukit jadi bener-bener terasa berada di sungai amazon(padahal lum pernah ke amazon) jadi rasa pegal gara-gara jalan ga mulus ini terbayarkan, sayang sekali saat lewat jalan ini gak sempat ambil foto karena keburu sudah rada gerimis jadi cepet-cepet menuju lokasi. Akhirnya nyampai juga n langsung menyeberang pakai motor melintasi jembatan gantung rasanya sungguh deg-degan karena jembatanya bergoyang-goyang dalam hati pasti pada mikir “kuat gak yah?”.

Jembatan ini terbuat dari kayu, tapi pinggirnya besi. Sesampai disana ternyata gak cuman jembatan aja yg bisa dinikmati tapi lingkunganya juga indah kayak sungai oyo, bukit-bukit n udara sejuk kas pedesaan pegunungan. Disebelah jembatan ada warung jajanan yg nyediain tempat buat lesehan istirahat, setelah puas jeprat-jepret kita pun langsung pesan kopi susu panas sambil menikmati pemandangan.

cemilan_jadul

Masyarakat sini bener-bener masih menjunjung sifat kepolosan n kejujuran khas masyarakat desa, waktu kita berdua duduk-duduk sambil ngopi eh tau-tau ibu si pemilik warung pamit mo pergi pulang kerumah sebentar n nitipin tuh warung ke kita, aku n istriku pun bingung n gak percaya masa sih warungnya ditinggal gitu aja n dipasrahin ke orang asing, kalo dikota gak bakalan mungkin ada kejadian seperti ini…aku acungin jempol deh buat si ibu tadi. Oh ya waktu diwarung tadi ku nemuin cemilan super jaduul jamanku SD dulu yaitu sejenis ciki rasa gulai ayam dengan warna bungkus n gambar sama persis dari jaman dulu rasanya pun sama, padahal di kota maupun kampung-kampung tempatku sudah gak pernah lagi snack ini dijual diwarung-warung.

Selang beberapa menit datang beberapa pengunjung yg juga penasaran n baru pertama kali kesini, juga para goweser. Setelah puas kami pun pulang dengan rute jalan yg berbeda yaitu lewat jalan pedesaan, kalo lewat pedesaan jalanya lebih lebar n mulus pakai mobil pun gak perlu kuatir tapi gak disuguhi pemandangan alam yg indah hanya melewati rumah-rumah desa n kampung jadi cenderung membosankan.

DSC00532

InstaCam_2013-06-09_10-46-2

Baca juga:

Meet Umay…

Tepat tanggal 6 Maret malem minggu kemarin aku kali pertama main kerumah temenku cewek nama panggilanya Umay, kalo lengkapnya hmm…sapa yah…ku lupa…ntar deh kuliat difb dulu hehe 😛 Tapi sebelum nemu alamat rumahnya, aku dibuat pusing tuju keliling dulu olehnya dengan ngasih alamat yang sangat-sangat gak jelas gitu deh pokoknya. Setelah sekian lama mencari sampe sekitar setengah jaman aku mondar-mandir dijalan yang itu-itu aja (sampe orang-orang yg nongkrong pada keheranan ngliatin aku) akhirnya nyampe juga didepan rumahnya. Doi pun langsung bukain pintu n menyambut dengan ucapan “akhirnya datang juga…” kata-kata ini emang lagi ngetren diacara TV.

Saat kali pertama ku bertatap muka denganya…ku ngerasa kok kayaknya wajahnya mirip artis jadoel meriam berlina tapi jaman masih muda loh ya, matanya kalo melotot sama-sama bunder gede hihihi ^_^ . Ternyata nih anak (namanya Ummaya Ulfa bis ngecek difb) tipe orang yang didunia nyata lebih cakep ketimbang difotonya, karena pas kuliat difoto fb kesanya tampangnya biasa-biasa aja, tapi setelah lihat langsung kok rada beda ya auranya kelihatan lebih cantikan aslinya. Ato mungkin kalo difoto-foto fb n lainya dia make jilbab tapi kemarin saat ketemu langsung dia gak pake jilbab jadi kelihatan gimana gitu.

Setelah dipersilahkan masuk n ngobrol ngalor-ngidul dia emang orangnya asik banget diajak bercanda n nyambung ma aku, meski malam itu aku malah rada grogi ngobrolnya jadi kelihatan kaku banget (mungkin kena sindrom “terpesona ngeliat cewek baru” kali).

Sebenarnya saat itu ku pengin ngajak makan malam bareng tapi gak jadi soalnya lidahku langsung kaku begitu mo niat ngajak doi. Akhirnya gak terasa sudah jam 9 malem dan aku pun berpamitan pulang.