Arsip Tag: apes

Terjebak di Jendela Kamar Sendiri

jendelaIni termasuk kisahku paling oon dalam hidupku n sama sekali gak menginspiratif banyak orang, yaitu terjebak kekancingan di luar jendela kamarku sendiri, begini ceritanya.

Kamarku terletak di lantai 2, sejak jaman SD aku hobi sekali nongkrong sendirian di luar jendela kamarku sambil baca komik, ngemil sambil wedangan ato cuma bengong gak ngapa-ngapain sapa tau dapet wangsit, padahal tempatnya sempit jadi cuma cukup buat satu orang.

Suatu hari pas aku masih duduk dibangku SMU, sore-sore habis pulang sekolah sambil istirahat aku nongkrong diluar jendela kamar, emang sih nongkrong disini rasanya nikmat sekali karena bisa ngerasain hembusan angin, meskipun kalau dilihat dari kejauhan kayak orang bego kurang kerjaan. Lagi asyik-asyiknya bersantai tiba-tiba anginya berhembus kencang lalu kaca jendela menutup keras “GLEENG!!!” aku langsung kaget dengerin suaranya tapi masih belum sadar apa yg akan terjadi selanjutnya jadi masih santai aja duduk-duduk, selang beberapa menit baru mulai ngeh apa yg sebenarnya terjadi, kalau kaca jendelanya sudah tertutup rapat n terkunci dari dalam kamar. Mataku melotot, mulut menganga lebar-lebar lalu tanpa sadar aku langsung menjerit histeris “WUAAAA!!!” kepanikan hebat pun langsung merasukiku, aku mengetuk-ketuk kaca jendela lama-lama memukul-mukul kacanya sambil teriak manggil-manggil orang dalam rumah, tapi gak ada gunanya karena kacanya tebel banget n baru sadar kalau dirumah cuma ada aku n bapaku sedang dilantai bawah jelas gak mungkin kedengeran, aku pun langsung lemes.

Aku tetap berpikir keras gimana caranya supaya aku bisa masuk lagi kekamar dengan selamat, sampai teringat adegan-adegan film action kalau lakonnya dikejar-kejar penjahat dengan gampangnya lompat-lompat dari satu rumah kerumah lain dengan selamat, aku pun berniat menirukan adegan terjun kerumah tetangga sebelah…tapi nyaliku masih ciut ragu-ragu gentingnya kuat kagak ya kalau ketimpa bocah SMU dengan bobot bersih 70kilo, kalau seumpama gentingnya jebol…mana dulu yah bagian tubuh yg jatuh duluan, penginya sih begitu genting jebol aku jatuhnya tepat berada dikasur yg empuk…lalu disambut tepuk tangan sorak-sorai para tetangga atas keberanianku trus dikerubutin cewek-cewek trus dengan wajah sok cool aku memalingkan mereka semua…pokokmen kayak difilm-film eksyen india itu loh wah dijamin hepi ending deh. Karena tetep takut akhirnya kubatalin deh rencana nekatku itu.

Aku mondar-mandir gak tau mo ngapain n meskipun sekujur tubuhku dilanda rasa kepanikan dahsyat, kalau dari kejauhan ada orang lewat aku berusaha tetap tenang pura-pura gak terjadi apa-apa soalnya malu juga kalau ketahuan kekancingan diluar jendela kamarnya sendiri…mukaku mo ditaruh mana kalau sekampung tau kejadian bego kayak gini. Selama hampir setengah jam aku bertahan kekancingan diluar jendela kamarku dewek belum menemukan titik terang gimana caranya pergi dari jendela sial ini. Akhirnya bapaku manggil-manggil aku dari lantai bawah melalui microfone, aku berusaha jawab tapi gak kedengeran, sampai bapaku manggil dengan menjerit akupun menjawab gak kalah kenceng menjeritnya sambil bilang “AAKUUU DILUAAARR JENDEEELAAA…KEKANCINGAAAAN!!!” sayang sekali tetap aja gak kedengeran sedikitpun.

Saat itu sudah mulai maghrib n biasanya kalau pas maghrib gini ada mitos jangan ngelakuin yg aneh-aneh bisa cilaka…aku pun mulai merinding ntar tiba-tiba ada setan kesurupan langsung nyenggol aku trus jatuh kerumah tetangga pas ditempat yg paling gak kuinginkan….yaitu lubang WC. Pas aku mondar-mandir ditempat sempit ini ternyata bapakku sudah keatas nyariin anaknya yg dari tadi dipanggil-panggil gak jawab-jawab, lalu terkejut ngeliat sekelebat ada orang diluar jendela kamarku trus dengan hati-hati bapaku menghampiri jendela terkutuk ini sambil bawa pentungan dikiranya ada maling mo nyongkel jendela kamarku ini, saat kita sama-sama bertatapan muka, aku langsung kaget liat bapaku bawa balok kayu muanteb banget buat gebuk pala orang…bapaku tambah kaget lagi ternyata si maling mirip banget sama anaknya sendiri…tapi untunglah sebelum tuh balok kayu melayang kejidatku bapaku sadar kalau orang yg diluar jendela itu ya anaknya sendiri. Lalu aku kena semprot bapaku deh “kamu ngapain diluar jendela maghrib-maghrib gini!!” meski aku kena semprot berkali-kali, aku tetap senang sekali n terharu akhirnya berhasil diselamatkan sebelum aku benar-benar putus harapan.

Setelah mengalami pengalaman sial sekaligus menegangkan ini aku tahu caranya supaya gak kekancingan diluar lagi, yaitu dengan menyelipkan gorden keluar jendela jadi tuh kaca jendela kalau tiba-tiba tertutup gak bisa nutup rapat lagi hehehe…

Malam Minggu “Kecelek”

Wah malem minggu ini bener-bener apes deh, rencana mo main rumah temen cewek bukan pacar loh! tapiii baru usaha alias pedekate hehee…

Rencananya sore abis magrib sudah sampe rumah temenku biar bisa ajak shalat magriban berjamaah…biar kelihatan sisi alimku gitu loh biar nambah poin plus buat suksesnya pdkt-in si Umaya Ulfa ini wkwkwk… Mungkin gara-gara niat gak bener itu kali yah jadinya gak diridoin sama Yang Maha Kuasa. Alhasil waktu berangkat gak hujan, ditengah jalan mulai gerimis lalu tinggal 500 meter lagi ujan deres banget. Lebih apesnya lagi motorku gak bawa mantol jadi ya kudu ngeyup dulu biar dandananku yang sudah kece gini gak basah kuyub, lalu aku berteduh di warung burjo beli kopi sambil nungguin ujan reda.

Diburjonan ini aku sms ke Umay yg baru kupedekatein kalo ujan deres banget, lalu doi bales nanya “dah sampe mana?” mungkin dia kawatir aku kehujanan kali yak(Ge Er pooll) trus aku jawab “masih dijalan kok…sante aja” aku berharap banget dia bales smsnya gini “ya dah ati-ati yah…kesininya pelan-pelan ntar kubuatin kue n teh anget deh” dan ternyata harapanku meleset jauh dia balesnya gini “ow ya wis gak sah kesini aja besok-besok wae yah kalo terang” *PLAAAKK* kutepuk jidadku sambil batin “duh kecelek aku”

Akhirnya malam mingguku bubar gak jadi ngapelin doi malah berakhir diburjonan, kehujanan, basah-basahan…jan apeeesss tenan!