Rindu Teman Nun Jauh Disana

Namanya Oktry dia temen SMA ku, orangnya agak kecil, imut-imut, agak kurus, berkulit putih, wajahnya bisa dibilang gak cantik tapi manis sekali terutama saat senyum, kami pernah berhubungan akrab tapi hanya sebagai temen deket. Sebelumnya saat kelas 2 aku belum kenal sama dia hanya tahu kalo si oktri ini pacar temen sekelasku. Temenku ini sering banget pamer ceweknya soal ini-itu sombong banget lah kalo punya pacar si oktri ini. Saat kelas 3 aku sama oktri sekelas bareng, aku juga rada penasaran kenapa sih temenku itu jatuh cintrong banget sama si oktri ini jadi aku mulai sering ngobrol sama oktri. Dan ternyata hubungan oktri sama temenku sudah bubar si oktri yg mutusin temenku, karena merasa gak cocok sama sifatnya.

Selama kelas 3 aku hanya berteman biasa sama oktri, setelah aku tau kalo si oktri ini “sendiri” lagi, aku jadi lebih akrab sama dia. Orangnya tipe pemalu n pendiam, kumpulnya pun bareng temen-temen yg biasa-biasa saja bukan sama anak-anak cewek yg “populer” disekolah. Saat dikelas dia duduk agak berjauhan denganku jadi kami pun gak terlalu sering ngobrol kalo waktu pelajaran kelas, ngobrolnya cuma saat istirahat ato waktu jajan makan siang, aku sering pura-pura “kebetulan ketemu” waktu makan siang diwarung sebelah sekolah. Hubungan kami pun makin dekat n hatiku mulai ada tanda-tanda jatuh cinta sama dia. Tapi sayangnya kami disibukkan oleh persiapan ujian super berat kelulusan smu sehingga perhatianku sama dia pun lama-lama memudar karena setress mikirin ujian yg bikin otakku kepanasan. Saat kelulusan smu kami pun saling mengucapkan selamat n ucapan selamat itu ternyata kata-kata terakhirku ngobrol sama dia, karena kami berpisah ngurusin persiapan kuliah masing-masing. Saat itu sebenarnya handphone sudah jadi barang trendsetter n hampir semua anak-anak smu mulai punya kecuali daku maklum aku termasuk bocah ketinggalan jaman sekali, jadi kami sama-sama gak punya informasi satu sama lain untuk berkomunikasi.

Setelah satu semester kuliah berlalu aku teringat memoriku waktu smu bareng oktry karena saat itu aku lagi lihat-lihat buku alumni smu muhammadiyah 3 sekolahku tercinta. Aku lalu menghubungi beberapa teman smu yg masih punya kontak denganku, tapi hasilnya nihil banyak yg sudah gak tau keberadaanya, kucoba kutelusuri web jejaring sosial friendster sapa tau ada accountnya ternyata juga gak ada blas. Akhirnya ada teman yg juga temen akrabnya waktu kelas 1, dia mengabarkan kalo si oktry ini sekarang sudah pergi, lalu saat kutanya dengan polos “kemana?” temenku ini langsung nangis n menceritakan kalo oktry sudah tidak ada karena sakit kronisnya katanya lagi dia meninggalnya sekitar dua minggu yang lalu. Mendengar kabar duka itu jatungku langsung mak “deg” kaget  bercampur rasa sedih kehilangan seorang teman yang pernah “dekat” denganku.

“Selamat tinggal teman…”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: