Penjahat Cinta

Ini merupakan contoh yang bener-bener gak baik, jadi kayak ditipi selalu ada peringatan dibawahnya biasanya pake huruf merah “DON’T TRY THIS AT HOME” atau “JANGAN COBA-COBA DITIRU DIRUMAH” berarti kalo diwc umum boleh dong…ini merupakan pengalamanku pribadi saat benar-benar lagi galau n emang gak boleh ditiru yah khususnya bagi muda-mudi yang lagi setres masalah cinta.

Soal nama mending cuma pake inisial aja ya soalnya entar merugikan orang lain…(sebenernya sih cuma takut dibaca sama yang bersangkutan) hehehe…kalo soal waktu kejadian ya rahasia juga entar bisa ditebak sama yang bersangkutan hihihi. Saat itu aku menyukai cewek berinisial “be”, bisa dibilang doi gadis pujaanku saat itu. Aku emang sudah akrab banget sama dia n usahaku buat pdkt bisa dibilang sukses karena doi selalu menerimaku dengan terbuka n ramah sekali. Dan ternyata hatiku kepincut sama si be jadi dari yang awalnya “temen akrab” jadi malah timbul benih-benih cinta kayak kalo dijawa ada istilah “witing tresno jalaran soko kulino”. Masalahnya aku tuh kalo suka sama cewek susah banget ngutarainya soalnya nyaliku ciut kalo masalah percintaan.

Karena ku pengin nembak cewek berinisial be ini dengan gaya yang “perfectionis” alias nembaknya gak wagu ato aneh gitu pikirku jadi penginya aku mo ngutarain perasaanku sama dia dengan gaya “pria sejati” gitu. Masalahnya ini merupakan pengalaman pertama nembak cewek secara serius kalo sebelumnya mah cuma cinta monyet biasa jadi nembaknya pun gak serius-serius amat.

Jadi karena ku pengin tampil “sempurna” tadi ku punya ide rada gila, jahat n ngawur yaitu latihan nembak cewek lain dulu baru kalo dah pede n sukses baru deh nembak si be tadi. Cewek yang kujadiin korban percobaan latihanya berinisial pe, dia sebenarnya temenku juga tapi perkenalanya lewat chating jejaring sosial mirc yang dulu pernah ngetop banget tapi sekarang mulai ditinggalkan soalnya sudah kuno n kalah ma YM, facebook dll. Si pe ini orangnya baik, sopan n lugu banget, makanya saking lugunya jadi deh dia kupilih buat bahan latihanku, saat itu emang cinta membutakan segala akal sehat maupun akhlak manusia. Saat itu pikirku si pe ini bukan temen deketku n jarang-jarang main bareng cuma kadang-kadang aja ku main kerumahnya lagian dia itu cuma temen chating jadi bisa gampang putus hubungan. Alhasil aku coba-coba nembak si pe ini, saat itu ku berpikir kalo nembungnya rada wagu n norak gpp lah kalopun ditolak juga gak masalah kan aku gak ada rasa sama dia sama sekali.

Tapi ternyata si pe ini malah menerimaku, saat itu aku merasa senang bukan karena diterima sama si pe ini tapi karena sukses bisa nembak cewek. Aku gak terlalu  peduli sama si pe lagi yang kupikirkan cuma sekarang aku punya pengalaman gimana caranya nembak cewek dengan baik dan benar lalu akan kupakai pengalaman itu buat nembak si be, gak mikirin perasaan si pe gimana saat itu.

Akhirnya kujalankan rencanaku nembak cewek idolaku yang sebenarnya, saat itu malam minggu setelah balik dari muter-muter bareng si be lalu sampai dirumahnya ku langsung ngutarain perasaanku sama dia n ku nawarin diri menjadi pacarnya. Si be dengan wajah malu-malu gimana gitu kasih jawaban “saya pikir-pikir dulu ya mas…” sambil tersenyum maksa gitu deh. Lalu aku berpamitan pulang, sampai rumah hanya berselang beberapa jam aja doi langsung kasih jawaban via sms, isinya kalo dia belum bisa nerima aku jadi pacarnya penginya kita berteman aja. Aku langsung lesu habis baca smsnya…berasa gak bersemangat buat hidup lagi.

Setelah lesu beberapa hari gara-gara gagal mendapatkan gadis pujaanku si be, aku sudah merasa gak terlalu sedih lagi n menganggap ini pengalaman kegagalan ditolak cewek…ah gapapa pria sejati gak akan terpuruk cuma karena hal sepele kayak gini n harus bangkit lagi. Kini masalahnya bukan lagi sama si be tapi sama si pe yang berhasil kutembak n mau menerimaku sebagai cowoknya. Setelah dia kutembak, aku jarang hubungi dia malah dia yang sering nanyain aku lewat sms ato telpon, aku merasa gak enak n bersalah banget sama dia sudah kutipu mentah-mentah n kupermainkan perasaanya. Pikiran jahatku muncul lagi kenapa gak sekalian kumanfaatin dia aja kan buat melampiaskan kekecewaanku sama si be. Untungnya pikirian jahatku gagal menguasai akal n akhlaku, akhirnya aku memutuskan untuk secepatnya meminta maaf n terus-terang perasaanku sama dia gimana sebelum berlarut-larut. Awalnya cuma penginya lewat sms tapi ku ngerasa kurang jantan kalo beraninya via sms, lalu mo kutelepon tapi pasti dia anggap aku penakut gak berani bertatapan langsung, akhirnya aku beranikan diri buat menemui langsung n ngobrol empat mata sama dia. Setelah kuutarakan isi hatiku n meminta maaf sebesar-besarnya semua dia hanya diam n tersenyum sama aku lalu bilang “gapapa kok santai aja…” hanya itu kata-kata yang keluar dari mulutnya lalu diam seribu bahasa lagi. Setelah itu aku pulang, aku merasa beban bersalahku berkurang banyak meski masih merasa gak enak juga sih.

Itulah salah satu pengalamanku saat akal sehat n akhlak mulia bisa dibutakan cuma gara-gara cinta…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: