Kere Itu Indah

wong kereAda istilah “duit bicara”, “waktu adalah duit”, “ada duit ada barang”, “gak ada cinta duit pun jadi” ato “mata duitan”, pokoknya seakan-akan duit itu segala-galanya…emang bener sih kalo ada yg omong “duit itu bukan tujuan hidup saya” pasti karena orang itu gak punya duit sepeser pun. Tapi emang banyak orang yg gak terlalu mentingin cari duit sebanyak-banyaknya, bagi mereka kebahagiaan gak selalu dibeli dengan uang, misal menang lotre, lulus pendadaran setelah gagal 7kali, lepas status jomblo, selingkuh gak ketahuan, punya pacar presiden n laen-laen masih banyak pokoknya.

Semasa hidup aku orang yg selalu ketinggalan jaman, sampai kuliah aku sendiri yg belum punya henpon, sebenarnya gak cuma aku sih tapi ada 1 lagi sohibku yg juga gak kalah ketinggalan jamanya, jadi cuma 2 ekor mahasiswa sekampus yg belum punya no henpon. Jadi kalo ditanya temen “no hapemu brp? minta dong” selalu “kujawab sori gak ada cuma no telp rumah” itu kalo ditanya temen yg sudah akrab tapi kalo temen baru kenalan khususnya cewek pasti kujawab “wah no hpku sdh hangus nih…besok yah” bo’ong banget gapapa lah demi “jaga image mahasiswa”. Sampai akhirnya dapet henpon pun cuma lungsuran atau bekas punya kakaku yg tentu saja modelnya sudah “ketinggalan jaman gak ketulungan” soalnya mo dibuang tapi tau adiknya lum punya jadi ya dikasihkan aja, tapi tetep aja aku seneng banget bisa bagi-bagi no hp n yg pasti sudah gak pake alesan no hangus segala didepan temen cewek.

Waktu jamanya flashdisk sudah jadi barang kebutuhan mahasiswa, aku masih setia sehidup semati sama disket-disketku. Saat itu duit buat beli flashdisk rasanya susah sekali didapat. Jadi tiap kali habis selesei kuliah mahasiswa pada ngerubung dosen buat ngopy catetan dilaptop dosen pake flashdisknya masing-masing, pas giliranku masukin disket semua pada bengong n gregetan nungguin ngopy pake disket kan lebih lama ketimbang flashdisk, termasuk si dosen juga rada dongkol soalnya musti nyediain alat tambahan buat dicemplungin disket jadulku itu, aku sih cuma bisa mesem-mesem memelas gitu deh.

Waktu jajan makan siang, bisa dibedakan mahasiswa mampu ato kere dilihat dari isi piring n gelas dimeja. Kalo mahasiswa golongan “tercukupi” pasti isi piringnya lengkap 4sehat 5sempurna n isi gelasnya minimal es jeruk, beda banget sama mahasiswa golongan “kurang dari cukup” termasuk aku. Tiap kali makan dikantin manapun aku selalu makan nasi ambil sendiri sebanyak-banyaknya dengan 1 lauk yaitu sayur godong-godongan doang juga sebanyak-banyaknya dengan variasi kuah yg bermacam-macam rasa sampe luber, trus minumanya air dengan warna yg sangat jernih sekali alias air putih, tentu gak cuma aku yg seperti itu ada 1 sohibku yg sama-sama gak punya henpon tadi, jadi mungkin sekampus UII cuma 2 anak yg makan siangnya “sungguh terlalu”.

Jaman SD sekitar kelas 6 lagi boomingnya game konsol playstation, karena harganya yg selangit n banyak yg kepingin tapi gak mampu beli makanya banyak rental PS tumbuh subur. Kalo bagi anak yg tercukupi tinggal minta aja pasti dibeliin, bagi yg gak dibeliin n gak berani minta jadinya pada lari kerental ps termasuk aku. Kalo aku sudah gak mampu beli main rentalan aja gak cukup duit sangunya, jadinya cuma liat-liat orang yg main game direntalan bagiku sudah lebih dari cukup bahkan sangat terpuaskan. Sampe suatu ketika si pemilik rental lagi asik main game karena kios rentalnya pas sepi ngeliat ada anak ingusan berdiri clingak-clinguk liatin orang main game -mungkin keliatan memelas banget kali yak- trus ngajak nemenin main game bareng, aku si anak ingusan tadi rasanya sungguh-sungguh senangnya minta ampun sampai meneteskan air mata kebahagiaan dalam batinku “baru kali ini bisa megang stik konsol PS yg fenomenal itu, rasanya kayak megang emas 24karat”.

Itulah indahnya cara hidup orang kere.

About these ads

4 thoughts on “Kere Itu Indah

  1. maruf 14 Desember 2012 pukul 10:30 Reply

    hahaha salam knl bro…nasibku jg gak jauh beda sama situ wkwkwk…sip

    • ardyanet 14 Desember 2012 pukul 13:34 Reply

      salam knl jg masbro…salam sesama kerewan n kerewati

  2. budiblack 19 Desember 2012 pukul 22:49 Reply

    salam knal bro…critanya sma kyak jmanku kuliah dlu,tpi skarang alhamdulillah….sdah bsa hidup mndiri…bhkan bsa d katakan lbih,dlu tman2 yg kul hdupnya lebih dri ckup skrang hdupnya biasa2aja,bhkan bsa d ktakan kekurngan,dunia psti berputar bro…

    • ardyanet 20 Desember 2012 pukul 16:23 Reply

      salam kenal juga bro budiblack setujuh banget gan…salam mantan kere ;)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 31 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: